Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertumbuhan Uang Beredar M2 Mei 2015 Melambat

Pertumbuhan likuiditas perekonomian M2 atau uang beredar dalam arti luas pada Mei 2015 mengalami perlambatan.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 03 Juli 2015  |  16:42 WIB
Ilustrasi seorang pegawai bank tengah menghitung penukaran uang rupiah dengan dolar AS - Bisnis.com
Ilustrasi seorang pegawai bank tengah menghitung penukaran uang rupiah dengan dolar AS - Bisnis.com
Bisnis.com, JAKARTA - Pertumbuhan likuiditas perekonomian M2 atau uang beredar dalam arti luas pada Mei 2015 mengalami perlambatan.
 
Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Tirta Segara mengatakan pada Mei 2015 posisi M2 tercatat senilai Rp4.287,7 triliun atau tumbuh 13,4% (y-o-y) dari bulan April yang Rp4.275,7 triliun.
 
"Peredaran uang M2 pada Mei melambat dibandingkan pertumbuhan April 2015 yang sebesar 14,9% (y-o-y)," ujarnya dalam Analisis Perkembangan Uang Beredar (M2) Mei 2015 yang dikutip Bisnis.com, Jumat (3/7/2015).
 
Perlambatan tersebut bersumber dari komponen M1 yakni uang kartal dan giro rupiah dan uang kuasi yang terdiri yang masing-masing tumbuh 8,2% (y-o-y) dan 15,1% (y-o-y), lebih rendah dibandingkan pertumbuhan periode sebelumnya dari 9,0% (yoy) dan 16,7% (yoy) pada bulan sebelumnya.
 
Uang kuasi merupakan simpanan berjangka dan tabungan baik dalam rupiah maupun valas serta simpanan giro valuta asing.
 
"Turunnya pertumbuhan M1 terutama disebabkan oleh melambatnya pertumbuhan simpanan giro rupiah, sementara penurunan uang kuasi dipicu oleh turunnya pertumbuhan simpanan dalam bentuk deposito yakni rupiah dan valas," kata Tirta.
 
Dia menambahkan melambatnya pertumbuhan M2 dipengaruhi oleh kontraksi operasi keuangan Pemerintah Pusat atau Pempus.
 
"Pada Mei 2015, operasi keuangan Pempus mengalami kontraksi yang tercermin dari turunnya pertumbuhan tagihan bersih kepada Pempus dari 32,9% (y-o-y) menjadi 25,5% (y-o-y)," tutur Tirta.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

uang beredar
Editor : Bastanul Siregar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top