Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pelemahan Rupiah: Ini Penjelasan Gubernur BI Soal Kondisi Perbankan

Bank Indonesia menegaskan kondisi perbankan Tanah Air secara umum masih baik di tengah nilai tukar rupiah yang terus melemah terhadap dolar Amerika Serikat.
Annisa Sulistyo Rini
Annisa Sulistyo Rini - Bisnis.com 25 Agustus 2015  |  19:34 WIB
Gubernur Bank Indonesia, Agus D.W. Martowardojo - Antara
Gubernur Bank Indonesia, Agus D.W. Martowardojo - Antara

Bisnis.com, JAKARTA--Bank Indonesia menegaskan kondisi perbankan Tanah Air secara umum masih baik di tengah nilai tukar rupiah yang terus melemah terhadap dolar Amerika Serikat.

Berdasarkan kurs tengah BI pada Selasa  (25/8/2015) tercatat nilai tukar rupiah berada di level Rp14.067 atau terdepresiasi 0,49% dari kurs Senin (21/8/2015) yang berada di level Rp13.998.

Gubernur BI Agus D.W. Martowardojo mengatakan Bank Sentral terus melakukan stress test untuk menguji ketahanan bank-bank Nasional. Namun, Agus menjelaskan pihaknya tidak dapat menjelaskan secara detail terkait hal tersebut.

"Secara umum perbankan masih baik. Yang perlu diperhatikan adalah pertumbuhan kredit perbankan yang masih agak pelan," ucapnya di Jakarta.

Pertumbuhan penyaluran kredit perbankan terus mengalami perlambatan. Berdasarkan Laporan Analisis Uang Beredar (M2) BI per Juni 2015 penyaluran kredit perbankan tercatat tumbuh sebesar 10,2% atau menurun dibandingkan pertumbuhan pada bulan sebelumnya yang sebesar 10,3%.

Lebih lanjut, Agus mengatakan BI terus mendorong pertumbuhan kredit dengan kebijakan makroprudensial.

Seperti diketahui, BI telah menerbitkan PBI terkait pelonggaran aturan loan to value (LTV) untuk mendorong kredit properti dan kredit otomotif serta perluasan aturan giro wajib minimun (GWM) untuk mendorong kredit ke segmen usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

"Kami sambut baik pemerintah yang memberikan stimulus fiskal bunga kredit usaha rakyat (KUR) dari 22% menjadi 12% dan rencananya 2016 bisa 9%. Ini bagus dan akan kami kawal hingga terealisasi," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bi pelemahan rupiah
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top