Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Otoritas Bursa Duga Ada Kolusi di Balik Kerugian Jiwasraya

Kerugian yang diderita Jiwasraya diduga karena adanya praktik kolusi.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 10 Februari 2020  |  15:16 WIB
Pejalan kaki berjalan didepan kantor PT Asuransi Jiwasraya (Persero) di Jakarta, Senin (02/12/2019). Bisnis - Dedi Gunawan
Pejalan kaki berjalan didepan kantor PT Asuransi Jiwasraya (Persero) di Jakarta, Senin (02/12/2019). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa Efek Indonesia (BEI) dan Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) menduga ada kolusi di balik kerugian PT Asuransi Jiwasraya (Persero) yang mencapai Rp10,4 triliun.

Direktur Utama Kustodian Sentral Efek Indonesia Uriep Budhi Prasetyo mengatakan beberapa manajer investasi sengaja membuat Under Asset Management atau reksadana yang khusus dibuat untuk Jiwasraya. Dia menyebut, hal itu sebagai sebuah kejangglan kendati tidak secara gamblang mengatakan ada persekongkolan antara Jiwasraya dengan manajer investasi.

“Beberapa reksadana itu mayoritas isinya saham-saham tertentu, kami tidak tahu kolusi atau bukan. Namun, kalau diamati dari portofolio manager investasinya seperti taylor made [atau dibuat khusus],” ungkapnya pada rapat dengar pendapat umum yang digelar di Dewan Pewakilan Rakyat, Senin (10/2/2020),

Menurut Uriep, sebuah produk reksa dana open end seharusnya dapat dimiliki oleh beberapa investor. Namun yang aneh, kepemilikan reksa dana itu sebagian besar malah dimiliki oleh Jiwasraya dengan proporsi antara 70 persen sampai dengan 90 persen. Sewajarnya, lanjut Uriep, para manajer investasi seharusnya adalah pihak yang terdidik dalam hal semacam ini.

Sementara itu, Direktur Utama Bursa Efek Indonesia Inarno Djajadi pun mengakui keganjilan dalam pola investasi perusahaan asuransi plat merah itu. Dia menduga ada beberapa investasi saham yang sengaja dibalut dengan produk reksa dana. “Ya memang ada saham-saham yang under perform tapi dibalut dengan reksa dana itu betul,” katanya.

Meski demikian, Inarno menyebut BEI tidak dalam kapasitas untuk memperbolehkan atau melarang suatu institusi untuk mengoleksi saham tertentu. Menurutnya, BEI sudah menjalankan tugasnya dengan memberikan peringatan atau informasi mengenai saham-saham tersebut lewat mekanisme, unusual market activity (UMA), dan sebagainya kepada investor.

“Terkait UMA ada beberapa juga portofolio Jiwasraya yang sudah kami peringatkan. Meski begitu, kami tidak bisa melarang pembelian kepada mereka,” tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jiwasraya
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top