Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Mulai Top Up Kredit Korporasi Terdampak Corona, Tetap Selektif

OJK sebelumnya meminta bank tetap menyalurkan kredit, khususnya kepada nasabah korporasi yang terdampak virus corona (COVID-19), baik langsung maupun tidak langsung.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 14 April 2020  |  19:33 WIB
Suasana di salah satu pabrik perakitan motor di Jakarta, Rabu (1/8/2018). Bisnis - Abdullah Azzam
Suasana di salah satu pabrik perakitan motor di Jakarta, Rabu (1/8/2018). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA -- Industri perbankan mulai menyalurkan top up kredit ke nasabah korporasi yang membutuhkan dana untuk menutup biaya operasional dan karyawan.

Sebelumnya, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta perbankan tetap menyalurkan kredit, khususnya kepada nasabah korporasi yang terdampak virus corona (COVID-19), baik langsung maupun tidak langsung.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan debitur kakap yang membutuhkan dana untuk menutup biaya operasional dan karyawan dapat melakukan top up kredit. Perbankan pun diminta tetap selektif menyalurkan kredit tersebut.

Menurutnya, perbankan tentu mengetahui dengan baik kondisi masing-masing nasabah sehingga penyaluran kredit tersebut dapat terhindar dari moral hazard.

Apalagi, dalam kondisi pandemi saat ini, industri perbankan pun ikut terdampak. Jika ada nasabah gagal bayar, maka cashflow bank pun akan ikut terganggu dan akan menguras modal.

Wakil Direktur Utama PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. Hery Gunardi mengatakan debitur eksisting yang sudah memiliki credit line dimungkinkan untuk melakukan top up kredit sepanjang untuk penggunaan khusus dan tidak untuk ekspansi.

Permintaan kredit yang digunakan untuk keperluan pembayaran gaji maupun keperluan operasional yang mendesak masih dimungkinkan.

Menurutnya, Bank Mandiri mendukung kebijakan pemerintah dan regulator dalam menyalurkan kredit di tengah pandemi COVID-19. Meskipun, penyaluran kredit tetap akan disalurkan dengan sangat selektif.

"Bank Mandiri tetap mengedepankan prinsip kehati-hatian agar tidak mebimbulkan NPL dikemudian hari," katanya kepada Bisnis, Selasa (14/4/2020).

Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk. Jahja Setiaatmadja mengatakan saat ini sudah ada nasabah korporasi yang melakukan top up kredit. Hanya saja, besaran dana yang disalurkan maupun jumlah nasabah yang melakukan top up kredit tidak dapat dia publikasikan.

"Kalau selektif pasti kami salurkan [top up kredit], tidak untuk semuanya," sebutnya.

Presiden Direktur PT Bank Maybank Indonesia Tbk. Taswin Zakaria juga mengatakan tetap menyalurkan top up kredit ke nasabah korporasi. Penyaluran kredit Maybank masih berjalan dengan memperhatikan kondisi masing-masing debitur dan industrinya.

Hanya saja, dia enggan memberikan data lebih rinci mengenai besaran top up kredit yang disalurkan Maybank.

"Kredit tambahan yang diberikan tentunya untuk keperluan produktif yang berkaitan dengan produksi barang dan jasa yang masih dibutuhkan konsumen dalam kondisi pandemi ini," sebutnya.

Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah mengatakan penyaluran kredit tetap dapat dilakukan bank meski saat ini tengah berlangsung pandemi COVID-19.

Namun, bank tetap harus menyalurkan kredit dengan selektif mengukur kondisi masing-masing perusahaan.

Pasalnya, di tengah pandemi COVID-19, tidak semua perusahaan mengalami tekanan. Meskipun ada yang kondisi keuangannya tertekan, tetapi perusahaan tersebut masih ada yang bisa bertahan.

"Kondisi perusahaan berbeda-beda, masih ada perusahaan yang berjalan normal, ada yang tertekan tapi bisa bertahan. Untuk perusahaan yang dalam tekanan penyaluran kredit baru bisa juga dalam rangka membantu," sebutnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan OJK kredit korporasi Virus Corona
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top