Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bos BRI: Pembayaran Kredit Ditunda, Bukan Dibebaskan

Pertanyaan yang ada di publik saat ini adalah apakah kebijakan keringanan kredit itu membebaskan, menunda, atau menurunkan cicilan kredit?
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 15 Mei 2020  |  15:21 WIB
Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia Tbk. (BRI) Sunarso menjawab pertanyaan awak media sesuai rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) di Jakarta, Selasa (18/2/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia Tbk. (BRI) Sunarso menjawab pertanyaan awak media sesuai rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) di Jakarta, Selasa (18/2/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - Sejak pemerintah dan OJK mengumumkan kebijakan keringanan kredit, banyak pertanyaan dan distorsi di masyarakat.

Direktur Utama BRI Sunarso, yang juga menjabat sebagai Ketua Himpunan Bank-Bank Milik Negara (Himbara), mengatakan pertanyaan yang ada di publik saat ini adalah apakah kebijakan tersebut membebaskan, menunda, atau menurunkan cicilan kredit?

Sunarso menegaskan bahwa kebijakan pemerintah itu sesungguhnya adalah melakukan penundaan pembayaran. Karena debitur melakukan menundaan, bank pun mengalami tekanan likuditas.

"Oleh karena itu, negara turun untuk memberikan subsidi, untuk membayar bunga dan tidak sepenuhnya," ujarnya dalam webinar dengan tema Menjaga Industri Perbankan di Tengah Pandemi Covid-19 Melalui Kebijakan Relaksasi Kredit dan Subsidi Bunga, Jumat (15/5/2020).

Selain itu, Sunarso juga menyebutkan negara ikut membantu likuiditas perbankan karena penundaan pembayaran, bank mengalami tekanan likuiditas.

Tekanan likuiditas ini muncul karena debitur boleh hanya membayar pokok kredit, tetapi bank tidak bisa menunda pembayaran bunga deposito deposan yang jatuh tempo.

"Deposan kan tidak mau ditunda pembayarannya, kalau mau sharing pain ya monggo. [Kalau] boleh bunga deposito ditunda dulu, ya tidak apa-apa," katanya.

Adapun, BRI hingga 30 April 2020 telah memberikan keringanan kredit kepada sekitar 1,41 juta debitur dengan nilai Rp101,23 triliun. Untuk empat bank milik negara, jumlah debitur yang mendapatkan relaksasi kredit sebanyak 1,71 juta dengan total nilai Rp223,15 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bri bank bumn restrukturisasi utang
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top