Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dinilai Potensial, BRI Dukung Pembiayaan Industri Kreatif

BRI memandang industri kreatif masih dapat dikembangkan melalui penyaluran kredit atau pun dengan penerusan kredit melalui perusahaan pembiayaan serta finansial teknologi.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 29 Mei 2020  |  15:29 WIB
Nasabah melakukan transaksi perbankan melalui anjungan tunai manditi PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) di Jakarta. - JIBI/Dedi Gunawan
Nasabah melakukan transaksi perbankan melalui anjungan tunai manditi PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) di Jakarta. - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. memandang industri kreatif masih cukup potensial untuk dikembangkan. Terutama pada tahun ini, saat pelaku industri kreatif lebih mampu melakukan manuver bisnis dan tetap dapat menghasilkan pendapatan yang berguna untuk menjaga kualitas kreditnya.

Direktur Bisnis Mikro BRI Supari menuturkan segmen industri kreatif memang masih belum besar di perseroan. Namun, BRI memandang industri ini justru masih dapat dikembangkan melalui penyaluran kredit atau pun dengan penerusan kredit melalui perusahaan pembiayaan serta finansial teknologi.

"Kami memandang industri kreatif bisa memanfaatkan momentum untuk bermanuver. Bahkan, mereka bisa menjadi pahlawan bagi ekonomi dan pelaku industri perbankan untuk meningkatkan kredit modal kerja baru," katanya, Kamis (28/5/2020).

Dia mengakui perbankan, termasuk perseroan, memiliki kendala dalam meningkatkan pembiayaan yang masif di sektor ini lantaran regulasi seperti agunan berupa fixed asset.

Namun, BRI bekerja sama dengan banyak pihak untuk melakukan transfer risiko dengan perusahaan asuransi serta finansial teknologi.

"Dengan kerja sama yang cukup luas, kami masih bisa meningkatkan pembiayaan kami. Selama pelaku industri kreatif ini benar-benar produktif dan memiliki nilai ekonomi, kami akan tetap dapat mencari cara untuk melakukan pembiayaan," ujarnya.

Lagi pula, dia menyebutkan BRI memandang debitur sebagai mitra yang memang harus dibantu oleh pihak bank. Termasuk dalam kondisi pandemi virus corona, perseroan pun memberi relaksasi restrukturisasi kepada pelaku industri kreatif untuk dapat terus menjaga arus kasnya.

Sebagai infromasi, kredit industri kreatif di BRI termasuk dalam segmen mikro. Total baki kredit per kuartal pertama tahun ini tercatat Rp307,7 triliun, tumbuh 12,7 persen secara tahunan. Kualitas kredit terpantau baik dengan rasio kredit bermasalah sebesar 1,45 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kredit bri industri kreatif
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top