Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BI Beri Bunga 1,5 Persen untuk Penempatan Giro Wajib Minimum Bank

Kebijakan sebagai bentuk dukungan BI tidak hanya dalam bentuk pelonggaran likuiditas bank, tetapi juga untuk meringankan beban bersama dalam rangka mendukung pemulihan ekonomi.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 03 Juni 2020  |  13:09 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (29/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (29/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia memberlakukan pemberian jasa giro bagi giro wajib minimum perbankan yang ditempatkan di Bank Sentral dalam bentuk suku bunga.

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan sebagai keputusan lanjutan Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI pada 18-19 Mei 2020, maka suku bunga untuk penempatan giro wajib minimum (GWM) ditentukan sebesar 1,5 persen.

"Yang sebelumnya tidak ada suku bunga, terhadap GWM bank-bank di BI kami akan berikan 1,5 persen atas jasa GWM-nya, kami berlakukan bagi semua bank," katanya dalam konferensi pers hasil rapat terbatas secara live, Rabu (3/6/2020).

Perry menyampaikan aturan tersebut sebagai bentuk dukungan BI tidak hanya dalam bentuk pelonggaran likuiditas bank, tetapi juga untuk meringankan beban bersama dalam rangka mendukung pemulihan ekonomi.

Sebelumnya, dalam RDG 18-19 Mei 2020, Perry mengatakan BI akan terus memastikan kecukupan likuiditas di pasar uang dan perbankan dalam mendukung program Pemulihan Ekonomi Nasional, khususnya dalam rangka restrukturisasi kredit perbankan.

Adapun, sejak awal 2020, BI telah melakukan injeksi likuiditas ke pasar uang dan perbankan hingga mencapai Rp583,5 triliun diantaranya melalui pembelian SBN dari pasar sekunder, penyediaan likuiditas perbankan melalui transaksi term-repo SBN, swap valas, serta penurunan GWM Rupiah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia likuiditas gwm
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top