Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

APPI Beberkan Alasan Leasing Sulit Dapatkan Pendanaan Bank

Kesulitan pendanaan, terutama dirasakan oleh multifinance menengah dan kecil yang independen atau bukan anak usaha perbankan.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 27 Agustus 2020  |  15:30 WIB
Multifinance - Istimewa
Multifinance - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan leasing atau multifinance menengah dan kecil masih sulit mendapatkan kepercayaan untuk didanai oleh perbankan.

Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) mengakui bahwa hal itu terjadi sejak 2015. Ketua Umum APPI Suwandi Wiratno menceritakan bahwa awal runtuhnya kepercayaan bank terhadap multifinance merupakan akibat ditemukannya kasus praktik penjaminan ganda (double pledging) dari beberapa oknum multifinance.

Di antaranya, Kembang 88 Finance, Arjuna Finance, dan Sun Prima Nusantara Pembiayaan, di mana ketiganya telah mendapat hukuman Otoritas Jasa Keuangan (OJK) lewat pencabutan izin dan telah dinyatakan pailit.

"Padahal pada 2005 sampai 2015, kami pernah merasakan kepercayaan bank yang tinggi kepada industri pembiayaan, walaupun sistem pengawasannya belum ketat. Maka, dengan sistem pengawasan yang lebih baik, harapannya kepercayaan bank ke kami bisa pulih," ujarnya dalam diskusi virtual bertajuk 'How Do Banks Support Multifinance', Kamis (27/8/2020).

Suwandi pun menjelaskan bahwa kepercayaan ini masih coba dipulihkan, terutama di tengah masa-masa sulit industri pembiayaan menjaga likuiditas akibat pandemi Covid-19.

Kesulitan pendanaan, terutama dirasakan oleh multifinance menengah dan kecil yang independen atau bukan anak usaha perbankan.

"Mereka bertahan dari collection, walaupun asetnya makin turun, tetap kecil, tapi mereka membuktikan berhasil membayar sisa-sisa hutang yang ada, walaupun tidak mendapatkan pinjaman [pendanaan] baru. Ini satu bukti [kesungguhan mereka]," katanya.

Terkini, APPI meyakinkan bahwa pihaknya terus mengoptimalkan sistem pengawasan kepada para anggotanya.

Di antaranya, dengan seluruh anggotanya bergabung dalam Sistem Layanan Informasi Keuangan atau SLIK besutan OJK pada April 2019, serta membangun sistem daftar agunan atau asset registry.

Asset registry akan menampung data aset multifinance, seperti nomor rangka, nomor mesin, nomor sasis, dan nomor plat kendaraan bermotor yang menjadi agunan.

"Sudah kurang-lebih ada 10 juta data yang terkoleksi di asset registry, dari total kira-kira 23 juta data. Semoga nanti secara bertahap seluruh anggota kami bisa bergabung, dan seluruh pemangku kepentingan, terutama perbankan nyaman, bisa ikut mengawasi AR yang dijaminkan," jelasnya.

Lewat langkah ini, Suwandi pun berharap kepercayaan perbankan terhadap multifinance berangsur-angsur pulih. Sebab, segmen yang diambil multifinance menengah dan kecil terbilang masih dibutuhkan masyarakat.

"Karena teman-teman ini menampung pembiayaan kendaraan yang sudah lama usianya. Ini suatu ekosistem. Jadi kalau mereka terhambat dan harus terlikuidasi karena tidak mendapat pendanaan, ekosistem di segmen ini bisa terganggu," tutupnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

multifinance appi leasing
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top