Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

SMI Pede Incar Kredit Infrastruktur Tembus 40 Persen di 2021, Ini Kuncinya

PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) memperkirakan penyaluran pembiayaan bakal melaju di atas rata-rata industri seiring dengan partisipasi perseroan dalam program pemulihan ekonomi nasional.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 30 Desember 2020  |  19:25 WIB
Penandatanganan Perjanjian Pelaksanaan Investasi antara Kementerian Keuangan RI dan PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) tentang Pelaksanaan Investasi Pemerintah dalam rangka Program PEN kepada KAI oleh Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan Isa Rachmatarwata, Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo, dan Direktur Utama SMI Edwin Syahruzad di Kantor Direktorat Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan Jakarta, Senin (30/11/2020).  - KAI
Penandatanganan Perjanjian Pelaksanaan Investasi antara Kementerian Keuangan RI dan PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) tentang Pelaksanaan Investasi Pemerintah dalam rangka Program PEN kepada KAI oleh Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan Isa Rachmatarwata, Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo, dan Direktur Utama SMI Edwin Syahruzad di Kantor Direktorat Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan Jakarta, Senin (30/11/2020). - KAI

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan pembiayaan infrastruktur pelat merah, PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) atau PT SMI menargetkan pertumbuhan agresif pada 2021.

Direktur Operasional dan Keuangan PT SMI Darwin Trisna Djajawinata mengungkap kinerja perseroan bakal tahun depan bakal terkerek program pemulihan ekonomi nasional (PEN). Oleh karena itu, pertumbuhan pembiayaan bakal jauh melampaui proyeksi rata-rata industri.

"Kalau kita bandingkan dengan kondisi makro, acuan sejumlah lembaga itu pertumbuhan kredit itu kisarannya 4-5 persen. Kita sendiri di tahun depan target di atas 40 persen, jauh dari prediksi tersebut, karena ditopang oleh kegiatan dan fungsi pemulihan ekonomi nasional," ungkapnya, Rabu (30/12/2020).

Seperti diketahui, setelah memperoleh perluasan mandat penyaluran pembiayaan, PT SMI terus mengincar pembiayaan infrastruktur ke pemerintah daerah, serta proyek Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Terkini, PT SMI tercatat telah memproses dan menyetujui fasilitas pinjaman dengan total komitmen sebesar Rp10,65 triliun kepada 21 daerah di Indonesia per November 2020.

Adapun, akumulasi hingga November 2020, nilai proyek infrastruktur yang mendapatkan fasilitas pembiayaan PT SMI mencapai Rp689,94 triliun. Jumlah tersebut terdiri dari capaian periode 2020 sebesar  Rp106,76 triliun dan outstanding Rp61,94 triliun.

Persentase komitmen berdasarkan produk terbesar masih didominasi kredit investasi (71,56 persen), disusul PEN daerah (9,9 persen), Subordinasi (8,81 persen), kredit modal kerja (2,83 persen), penyertaan modal (2,81 persen), pembiayaan syariah (2,01 persen), dana talangan (1,87 persen), promotor financing (0,18 persen).

Dengan pencapaian ini, PT SMI mampu membukukan laba Rp1,93 triliun, naik dari pencapaian periode sebelumnya di Rp1,703 triliun.

Adapun pendapatan usaha PT SMI mencapai Rp5,22 triliun, turun tipis dari periode sebelumnya di Rp5,32 triliun. Namun, aset naik tipis dari Rp75,81 triliun pada 2019 menjadi Rp76,07 triliun per November 2020.

Direktur Pembiayaan dan Investasi PT SMI Sylvi Gani menambahkan bahwa penyaluran kredit PEN ke daerah dan BUMN yang juga merupakan tugas pemerintah, memang masih akan menjadi fokus pada 2021, terutama terkait infrastruktur dasar dan sosial.

Namun demikian, Sylvi mengungkap pada 2021 akan ada beberapa potensi besar dari para calon debitur di beberapa sektor.

"Saat ini kalau kita lihat proyek yang sedang kami diskusikan oleh potensial debitur adalah mereka yang mendukung sustainable financing dan clean energy, proyek ramah lingkungan. Ada juga infrastruktur sosial seperti sektor pendidikan dan kesehatan, rumah sakit, itu juga kita utamakan," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

infrastruktur pembiayaan sarana multi infrastruktur
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top