Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dear Bankir, Bos BI Sebut Persepsi Risiko Bank Salah Satu Alasan Kredit Minus

Pertumbuhan kredit perbankan terkontraksi sangat dalam pada tahun lalu, yakni -2,41 persen secara tahunan.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  15:26 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Selasa (14/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Selasa (14/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA -- Bank Indonesia (BI) memandang persepsi risiko perbankan masih menjadi kendala dalam peningkatan kinerja fungsi intermediasi dan pemulihan ekonomi nasional.

Gubernur Bank Indonesia Perry Wrjiyo menyampaikan pertumbuhan kredit perbankan terkontraksi sangat dalam pada tahun lalu yakni -2,41 persen secara tahunan.

"Hal ini disebabkan oleh permintaan kredit dari dunia usaha yang rendah sekaligus persepsi risiko perbankan," sebutnya dalam Pengumuman Hasil RDG Bulanan BI, Kamis (21/1/2021).

Padahal, dia menyampaikan likuiditas perbankan saat ini tergolong longgar didorong oleh pertumbuhan dana masyarakat 11,11 persen secara tahunan per akhir tahun lalu.

Dia pun menyampaikan ketahanan sistem keuangan di sektor perbankan terkelola dengan sangat baik.

Rasio kecukupan modal (capital adequacy ratio/CAR) mencapai 24,13 persen pada November tahun lalu, sedangkan rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) bruto berada pada 3,18 persen dan 0,99 persen netto.

"Ketahanan sistem keungan masih terjaga meskipun risiko sistem keuangan akibat pandemi terus kami cermati," sebutnya.

Adapun, pada RDG awal tahun ini, Bank Sentral memutuskan untuk mempertahankan BI 7-Day Reverse Repo Rate atau suku bunga acuan sebesar 3,75 persen.

RDG ini juga menetapkan suku bunga deposito facility juga tetap pada 3 persen dan suku bunga lending facility 4,5 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia kredit perry warjiyo pertumbuhan kredit pemulihan ekonomi
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top