Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi: Indeks Literasi Ekonomi Syariah RI Masih Rendah, Baru 16,2 Persen

Jokowi menyebut Indonesia harus bersiap diri sebagai pusat rujukan ekonomi syariah global.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 25 Januari 2021  |  11:38 WIB
Presiden Joko Widodo menyampaikan arahan pada Sidang Kabinet Paripurna di Istana Negara, 2 November 2020  -  Youtube Setpres
Presiden Joko Widodo menyampaikan arahan pada Sidang Kabinet Paripurna di Istana Negara, 2 November 2020 - Youtube Setpres

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta percepatan pengembangan ekonomi dan keuangan syariah nasional. Pasalnya, literasi ekonomi syariah masyarakat di Indonesia masih cukup rendah.

Saat peluncuran Gerakan Nasional Wakaf Uang serta brand ekonomi syariah di Istana Negara, Jakarta pada Senin (25/1/2021), Jokowi menyebut Indonesia harus bersiap diri sebagai pusat rujukan ekonomi syariah global.

“Kita masih punya pekerjaan rumah. Indeks literasi ekonomi syariah masih rendah, 16,2 persen,” kata Jokowi, Senin (25/1/2021).

Menurutnya, masih banyak ruang untuk meningkatkan pemahaman masyarakat. Selain itu, pemerintah perlu menata rantai nilai halal pada sektor rill yang mendukung UMKM untuk pengembangan ekonomi kreatif.

Adapun, ekonomi syariah diyakini memiliki potensi besar untuk dikembangkan. Bahkan pengembangan ekonomi syariah juga dilakukan oleh sejumlah negara bukan mayoritas muslim.

Beberapa di antaranya seperti Jepang, Thailand, Inggris dan Amerika Serikat. Saat ini Inggris menjadi role model pengembangan ekonomi syariah bagi negara barat lainnya.

“Sebagai negara muslim terbesar di dunia, sudah saatnya kita memberikan contoh praktik pengelolaan wakaf yang profesional, kredibel yang bisa dipercaya dan memiliki dampak bagi kesejahteraan dan pemberdayaan ekonomi umat Islam,” ujarnya.

Di sisi lain, Jokowi mengatakan bahwa salah satu pengembangan lembaga keuangan syariah yang dikelola berdasarkan sistem wakaf cukup besar baik benda bergerak maupun tidak.

Bahkan potensi wakaf Tanah Air lanjutnya, cukup besar dengan potensi aset mencapai Rp2.000 triliun per tahun dan potensi wakaf uang yang bisa menembus hingga Rp188 triliun.

“Kita perlu perluas lagi cakupan pemanfaatan wakaf, tidak lagi untuk tujuan ibadah tapi dikembangkan untuk tujuan sosial ekonomi yang memberikan dampak signifikan bagi pengurangan kemiskinan dan ketimpangan sosial dalam masyarakat,” paparnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi ekonomi syariah wakaf keuangan syariah
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top