Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Erick Thohir Sebut Bank Syariah Indonesia (BRIS) Contoh BUMN Teladan, Ini Alasannya!

Menteri BUMN Erick Thohir menuturkan saat ini ada beberapa BUMN yang sudah memiliki rencana bisnis jangka panjang yang cukup jelas. Contohnya, perbankan syariah yang kini menjadi PT Bank Syariah Indonesia Tbk.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 04 Februari 2021  |  18:23 WIB
Karyawan menunjukkan kartu pembiayaan BSI Hasanah Card di outlet PT Bank Syariah Indonesia KC Jakarta Barat, Kebon Jeruk Jakarta, Senin (1/2 - 2021). Binsis
Karyawan menunjukkan kartu pembiayaan BSI Hasanah Card di outlet PT Bank Syariah Indonesia KC Jakarta Barat, Kebon Jeruk Jakarta, Senin (1/2 - 2021). Binsis

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian BUMN menjadikan PT Bank Syariah Indonesia Tbk. (BRIS) sebagai contoh emiten BUMN dengan rencana bisnis jangka panjang. Oleh karena itu, BUMN lain perlu mencontohnya.

Menteri BUMN Erick Thohir menuturkan saat ini ada beberapa BUMN yang sudah memiliki rencana bisnis jangka panjang yang cukup jelas. Contohnya, perbankan syariah yang kini menjadi PT Bank Syariah Indonesia Tbk.

Bank Syariah Indonesia berstatus sebagai perusahaan BUMN terbuka dan tercatat sebagai emiten di Bursa Efek Indonesia dengan kode BRIS.

Adapun Komposisi pemegang saham Bank Syariah Indonesia terdiri dari PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) 50,95 persen, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BNI) 24,91 persen, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) 17,29 persen, DPLK BRI - Saham Syariah 2 persen dan publik 4,4 persen.

"Optimisme di sektor keuangan syariah dan rencana bisnis Bank Syariah Indonesia yang jelas ini dibuktikan dengan melesatnya harga saham perusahaan," katanya, Kamis (4/2/2021).

Harga saham BRIS pada saat penawaran umum perdana sebesar Rp510, sedangkan per 3 Februari 2021 harga saham BRIS mencapai Rp2.750 per lembar saham. Artinya, harga saham ini naik sekitar 5 kali lipat dibandingkan dengan posisi saat IPO.

Selain itu, kapitalisasi pasar BRIS pada saat IPO sebesar Rp4,96 triliun. Per 3 Februari 2021, market capital BRIS naik puluhan kali lipat mencapai Rp112,84 triliun.

Tidak hanya itu, prospek bisnis BUMN yang tidak kalah menjanjikan ke depan menurut Erick Thohir, yaitu industri telekomunikasi digital hingga industri baterai kendaraan listrik atau EV Battery yang akan dibangun dalam waktu dekat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten erick thohir BRIS Bank Syariah Indonesia
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top