Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penurunan ATMR, OJK Harap Pembiayaan Leasing Makin Ramai

Penurunan ATMR ini dimaknai agar ada kelonggaran di ekuitasnya untuk lebih banyak menyalurkan pinjaman
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 19 Februari 2021  |  20:55 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) turut memberikan pelonggaran peraturan prudensial bagi perusahaan pembiayaan (multifinance) untuk menggenjot beberapa segmen penyaluran.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso sebelumnya menjelaskan bahwa kebijakan yang berlaku secara temporer ini bertujuan mendorong pertumbuhan kredit yang lebih cepat, dengan tetap mempertimbangkan adanya unsur idiosyncratic pada sektor jasa keuangan.

Kepala Departemen Pengawasan IKNB 2B Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Bambang W Budiawan menjelaskan penurunan Aset Tertimbang Menurut Risiko (ATMR) ini harapannya. 

"ATMR itu aset perusahaan pembiayaan yang dikategorikan menurut risiko masing-masing aset atau jenis pembiayaan. Jadi penurunan ATMR ini dimaknai agar ada kelonggaran di ekuitasnya untuk lebih banyak menyalurkan pinjaman," ujarnya ketika dikonfirmasi Bisnis, Jumat (19/2/2021).

ATMR atau bobot risiko pembiayaan akan berkaitkan dengan loan to value ratio (LTV) dan profil risiko, serta Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK) sebagai upaya menurunkan beban cost of regulation.

Penurunan ini berlaku buat produk pembiayaan multiguna, yang ATMR sebelumnya 37,5 persen sampai 75 persen menjadi 25 persen sampai 50 persen.

Selain itu, ada ATMR hanya 0 persen dikhususkan untuk produk fleet, pembiayaan kendaraan bermotor ke perusahaan yang memiliki Car Ownership Program (COP).

Terakhir, kebijakan pembiayaan beragun rumah tinggal juga mendapatkan penyesuaian ATMR tergantung uang muka (down payment/DP) yakni DP 0-30 persen dengan LTV ≥70 persen, ATMR 35 persen. Kemudian, DP 30-50 persen dengan LTV 50-70 persen, ATMR 25 persen. Terakhir, DP lebih dari 50 persen dengan LTV ≤ 50 persen ATMR 20 persen.

Adapun, relaksasi lain di luar penurunan ATMR, yaitu mengakomodasi perusahaan pembiayaan yang memenuhi kriteria tingkat kesehatan tertentu, dimungkinkan untuk memberikan DP 0 persen untuk pembiayaan kendaraan bermotor konsumen ritel. "Kalau untuk yang DP 0 persen ini tergantung masing-masing perusahaan. Terutama kondisi kesehatannya harus minimum [tergolong] sehat," tambah Bambang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

multifinance OJK perusahaan pembiayaan
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top