Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ruang Penurunan Makin Terbatas, Suku Bunga BI Mentok di 3,5 Persen Tahun Ini

Pergerakan nilai tukar rupiah masih akan menjadi pertimbangan Bank Indonesia (BI) dalam menentukan kebijakan moneter.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 27 April 2021  |  16:35 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan penjelasan pada jumpa pers mengenai hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (21/3/2019). Bank Indonesia memutuskan untuk tetap mempertahankan suku bunga acuan BI 7 Day Reverse Repo Rate (BI 7DRR) sebesar 6,00 persen, suku bunga Deposit Facility sebesar 5,25 persen, dan suku bunga Lending Facility sebesar 6,75 persen. Bisnis - Nurul Hidayat
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan penjelasan pada jumpa pers mengenai hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (21/3/2019). Bank Indonesia memutuskan untuk tetap mempertahankan suku bunga acuan BI 7 Day Reverse Repo Rate (BI 7DRR) sebesar 6,00 persen, suku bunga Deposit Facility sebesar 5,25 persen, dan suku bunga Lending Facility sebesar 6,75 persen. Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Ruang penurunan suku bunga acuan diperkirakan semakin terbatas di semester I/2021. Tingkat suku bunga acuan yang saat ini sebesar 3,5 persen diperkirakan akan menjadi level yang terendah sepanjang masa.

Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah mengatakan pergerakan nilai tukar rupiah masih akan menjadi pertimbangan Bank Indonesia (BI) dalam menentukan kebijakan moneter.

Apalagi, kondisi global masih menunjukkan adanya ketidakpastian yang tinggi, terutama dikarenakan meningkatnya imbal hasil US Treasury, tercermin dari rupiah yang sempat mengalami tekanan pada awal 2021.

Dia menjelaskan ketika imbal hasil US Treasury meningkat, sementara imbal hasil di dalam negeri relatif rendah yang dipicu oleh penurunan suku bunga acuan, sehingga akan menyebabkan selisih atau spread yang melebar.

“Nampaknya itu tidak cukup menutup risiko investasi dalam negeri, sehingga mendorong keluarnya investasi asing, khususnya portofolio,” ujar Piter dalam webinar CORE Media Discussion Quarterly Review 2021, Selasa (27/4/2021).

Oleh karena itu, dia memperkirakan level suku bunga acuan 3,5 saat ini sudah merupakan level terendah. Ke depan pun, bank sentral di dunia kan mulai melakukan normalisasi seiring dengan membaiknya perekonomian global.

“Di 2021 saya perkiraan BI semakin tidak punya ruang untuk menurunkan suku bunga acuan. 3,5 persen akan menjadi level terendah suku bunga acuan,” ujarnya.

Dia menambahkan, jika bank sentral melakukan normalisasi atau tappering off ke depan, maka akan menimbulkan tekanan pada rupiah, sehingga BI harus merespon dengan menaikkan suku bunga acuan.

“Ke depan saya perkiraan suku bunga akan cenderung tetap dalam rangka mendukung pemulihan ekonomi nasional,” tuturnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia Rupiah suku bunga acuan us treasury
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top