Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Duh! 2 Bank Mini Ini Sahamnya Lanjutkan Koreksi, Sentuh ARB

Berdasarkan pantauan Bisnis, terdapat dua saham bank yang mengalami kelanjutan koreksi yang signifikan dari beberapa perdagangan terakhir.
Annisa Sulistyo Rini
Annisa Sulistyo Rini - Bisnis.com 16 Agustus 2021  |  10:20 WIB
Duh! 2 Bank Mini Ini Sahamnya Lanjutkan Koreksi, Sentuh ARB
Papan elektronik yang menampilkan pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (22/3/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Dua saham bank kecil terpantau mengalami penurunan yang cukup dalam dalam beberapa hari perdagangan terakhir.

Pada hari ini, hingga pukul 09.41 WIB dua saham bank PT Bank Bumi Arta Tbk. (BNBA) dan PT Bank MNC Internasional Tbk. (BABP) masing-masing terpantau turun lebih dari 6 persen atau menyentuh batas auto reject bawah (ARB), yaitu sebesar -6,91 persen dan -6,90 persen.

Saham BNBA dibuka pada level 1.210 pada perdagangan hari ini, turun jika dibandingkan dengan level penutupan pada Jumat (13/8/2021) sebesar 1.230 per saham. Jika merunut ke belakang, BNBA mencatatkan penurunan lebih dari 6 persen dalam tiga perdagangan terakhir.

Pada 13 Agustus 2021, saham BNBA terkoreksi -6,82 persen, lalu pada 12 Agustus 2021 -6,71 persen, dan pada 10 Agustus 2021 turun -6,91 persen. Dalam sepekan terakhir, saham Bank Bumi Arta telah melemah 23,92 persen.

Sementara, saham Bank MNC turun 6,90 persen ke level 432 dari penutupan sebelumnya di level 464. Dalam 3 hari perdagangan terakhir, saham BABP tercatat terkoreksi 6 persen lebih, yaitu -6,83 persen pada 13 Agustus 2021, -6,92 persen pada 12 Agustus 2021, dan -6,14 persen pada 10 Agustus 2021.

Dalam satu minggu terakhir BABP melemah 29,18 persen. Namun, secara bulanan saham bank yang dimiliki MNC Group ini naik 55,40 persen.

Dalam bahan paparan public expose yang telah disampaikan kepada BEI, Bank Bumi Arta menyatakan telah menyiapkan rencana digital seiring dengan komitmen jangka panjang perseroan untuk melakukan transformasi digital.

"Perseroan secara bertahap terus mengembangkan TI sejak 2000 dan berencana untuk mengubah model bisnisnya menjadi lebih berorientasi digital," tulis manajemen dalam materi public expose yang akan digelar pada 16 Agustus 2021.

Sejumlah rencana digital disiapkan di antaranya meningkatkan kemampuan IT untuk menarik lalu lintas pelanggan dan memungkinkan integrasi lintas platform. Terkait rencana itu, BNBA sedang menjalankan beberapa proyek percontohan yang dijadwalkan akan dilaksanakan pada tahun ini.

Adapun, MNC Bank akan melaksanakan penawaran umum terbatas VIII (PUT VIII) dengan mekanisme hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue pada 9 September 2021.

Chief Operating Officer MNC Bank Teddy Tee mengatakan target perseroan akan lebih optimal jika didukung oleh pendanaan yang kuat. "Oleh karena itu, MNC Bank akan menerbitkan HMETD," katanya dalam keterangan resmi, Senin (16/8/2021).

BABP akan menerbitkan sebanyak 14,23 miliar saham baru atau sebesar 33,33 persen dari modal, ditempatkan dan disetor penuh perseroan setelah terlaksananya rights issue. Pemilik saham perseroan akan mengalami dilusi kepemilikan saham sebesar 1/3.

Setiap pemegang 2 saham yang namanya tercatat dalam Daftar Pemegang Saham (DPS) perseroan berhak atas 1 HMETD, di mana setiap 1 HMETD memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli 1 saham baru yang harus dibayar penuh pada saat mengajukan pemesanan pelaksanaan HMETD.

Indikasi harga satu saham rights issue ada di price range antara Rp280–Rp320 per saham. Dengan saham baru yang diterbitkan perseroan mencapai 14.234.614.925 saham itu, total perolehan dana yang akan diperoleh BABP dari rights issue tersebut Rp4 triliun hingga Rp4,5 triliun

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham bank bank bumi arta bank kecil mnc bank auto rejection
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top