Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bos Bank Neo (BBYB) Bicara soal Harga Sahamnya yang Meroket

Beberapa hal memengaruhi kenaikan harga saham perseroan. Salah satunya yakni antusiasme dan kepercayaan masyarakat terhadap pertumbuhan bank digital yang tinggi.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 08 September 2021  |  17:02 WIB
 Bos Bank Neo (BBYB) Bicara soal Harga Sahamnya yang Meroket
Karyawati beraktivitas di sekitar logo Bank Neo Commerce di Jakarta, Kamis (19/4/2021). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Neo Commerce Tbk. meyakini investor tidak akan ragu terhadap prospek bisnis bank digital sehingga mengerek harga saham perseroan.

Hal itu disampaikan Direktur Utama PT Bank Neo Commerce Tbk. Tjandra Gunawan menanggapi pertanyaan media mengenai harga saham BBYB yang meroket sejak peluncuran aplikasi neo+ pada Maret lalu.

Pada perdagangan hari ini (8/9/2021), harga saham BBYB berakhir di level Rp1.375 atau turun 4,84 persen dari harga penutupan sebelumnya. Namun demikian, harga sahamnya sudah melonjak 222,60 persen dalam tiga bulan terakhir.

Tjandra Gunawan mengatakan ada beberapa hal yang memengaruhi kenaikan harga saham perseroan. Salah satunya yakni adanya antusiasme dan kepercayaan masyarakat terhadap pertumbuhan bank digital yang tinggi.

Layanan digital akan memberikan banyak kemudahan dan kenyamanan. Adapun Bank Neo Commerce sangat fokus terhadap hal yang dibutuhkan masyarakat.

"Maka dari itu, kami yakin masyarakat pun tidak ragu terhadap prospek bisnis kami ke depannya," katanya dikutip dari laporan penyelenggaraan paparan publik insidentil yang digelar pada Senin (6/9/2021).

Menurutnya, kenaikan saham juga dipengaruhi oleh ketertarikan masyarakat untuk menggunakan layanan bank digital milik perseroan yakni aplikasi neo+. Hal itu berkat aktivitas pemasaran yang dilakukan perseroan maupun konten media sosial yang ramai dibicarakan.

Selain itu, setelah OJK merilis aturan baru mengenai bank digital yaitu peraturan tentang bank umum dalam POJK No. 12/POJK.03/2021 dan peraturan tentang penyelenggaraan produk bank umum dalam POJK No. 13/POJK.03/2021 juga menjadi pegangan bagi masyarakat dan pemegang saham bahwa kehadiran bank digital sudah mulai diakui di Indonesia.

Dia menambahkan perseroan telah melakukan berbagai proses persiapan sebelum mendeklarasikan menjadi bank digital. Sehingga saat ini Bank Neo Commerce mampu menyusul bank digital lain yang lebih dulu meluncur ke publik.

"Dapat dikatakan, kami bukan menjual konsep dan mimpi, melainkan membangun fundamental yang baik yang kemudian kami kembangkan menjadi model bisnis kami," imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Digital bank neo commerce
Editor : Azizah Nur Alfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top