Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengembangan Digitalisasi, Bentuk Dukungan Jasindo untuk Presidensi G20

Salah satu agenda prioritas jalur keuangan dalam Presidensi G20 Indonesia adalah Financial Inclusion: Digital Financial Inclusion & SME Finance
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 07 Maret 2022  |  09:06 WIB
Karyawan beraktivitas di dekat logo PT Asuransi Jasa Indonesia di Jakarta, Rabu (12/1/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Karyawan beraktivitas di dekat logo PT Asuransi Jasa Indonesia di Jakarta, Rabu (12/1/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA — Pengembangan digitalisasi menjadi bentuk dukungan PT Asuransi Jasa Indonesia atau Asuransi Jasindo terhadap Presidensi G20 Indonesia.

Momentum Presidensi G20 Indonesia di tahun ini diyakini menjadi ajang bangkitnya ekonomi Indonesia. Sesuai dengan tema yang diusung, 'Recover Together, Recover Stronger', Indonesia akan mengajak negara- negara anggota G20 untuk bangkit secara bersama-sama.

Momentum ini, menurut Direktur Pengembangan Bisnis Asuransi Jasindo Diwe Novara, menjadi komitmen semua pihak dalam mendongkrak bangkitnya ekonomi Indonesia dan dunia.

Adapun salah satu agenda prioritas jalur keuangan dalam Presidensi G20 Indonesia adalah Financial Inclusion: Digital Financial Inclusion & SME Finance. Diwe mengatakan, sejak 5 tahun yang lalu Asuransi Jasindo secara berkelanjutan fokus pada pengembangan digitalisasi dalam menjalankan bisnis asuransi.

“Hal ini menjadi komitmen Asuransi Jasindo untuk mendorong produktivitas, keamanan, dan kemudahan masyarakat dalam memanfaatkan produk asuransi,” tuturnya melalui siaran pers, Senin (7/3/2022).

Beberapa digitalisasi yang telah dilakukan Jasindo, seperti aplikasi Sistem Informasi Asuransi Pertanian (SIAP) dan Aplikasi Proteksi Pertanian (PROTAN) yang merupakan aplikasi terkait Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) yang dikembangkan secara mobile.

“Kami juga mengembangkan Aplikasi Awak Kapal Perikanan (AKP) yang merupakan aplikasi untuk entry penutupan asuransi awak kapal perikanan dan Aplikasi Virtual Claim yang merupakan aplikasi untuk mempermudahklaim secara daring,” kata Diwe.

Tak sampai di situ, Asuransi Jasindo juga membuat Aplikasi Jasindo Health, Aplikasi Easy, dan Aplikasi Asuransi Nelayan. Pada 2019 Asuransi Jasindo juga mengembangkan Web Apps Jasindo, Aplikasi Konsorsium Kemendag, dan Aplikasi Customer Relationship Management (CRM).

Melalui aplikasi tersebut, Asuransi Jasindo juga akan memanfaatkan kapabilitas digital seperti data management, advance management, bigdata, artificial intelligence.

“Pengembangan digitalisasi juga berkembang dengan menggandeng beberapa mitra seperti Blibli dan Igloo, perusahaan asuransi digital asal Singapura,” ujar Diwe.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi jasindo digital G20 Indonesia
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top