Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Himbara Bersiap Pacu Suku Bunga Kredit, Kadin: Tidak Sehat!

Kamar Dagang dan Industri (Kadin) menilai rencana kenaikan suku bunga kredit akan berdampak buruk pada momentum pemulihan ekonomi dalam negeri.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 30 Maret 2022  |  20:51 WIB
Bank Himbara Bersiap Pacu Suku Bunga Kredit, Kadin: Tidak Sehat!
Bunga Kredit. - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Kamar Dagang dan Industri (Kadin) menilai negatif rencana himpunan bank milik negara atau Himbara untuk menaikan suku bunga kredit seiring dengan tekanan inflasi global pada tahun ini.

Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Industri Bobby Gafur Umar mengatakan rencana mengerek naik suku bunga itu bakal berdampak buruk pada momentum pemulihan ekonomi dalam negeri seiring dengan tren pelandaian pandemi pada awal tahun ini.

“Kalau suku bunga naik otomatis likuiditas akan turun sedangkan dana pihak ketiga sedang naik banyak sekali buat saya rencana ini jadi tidak sehat dana pihak ketiga banyak di bank sementara likuiditas ditarik lagi,” kata Bobby melalui sambungan telepon, Rabu (30/3/2022).

Bobby mengatakan rencana itu bakal berdampak negatif pada upaya ekspansi dari korporasi dan industri yang telah membuat perhitungan matang pada tahun ini. Konsekuensinya rencana ekspansi itu mesti dianulir saat suku bunga kredit dinaikan menyusul tren kenaikan suku bunga tinggi di dunia.

Dengan demikian, dia meminta pemerintah bersama dengan Bank Indonesia (BI) mengambil keputusan yang bijak di tengah momentum pemulihan ekonomi yang dibayangi inflasi global pada tahun ini.

“Ini tentu berat, kami minta pemerintah dan BI bijak untuk mengambil keputusan jadi menurut saya masa pemulihan ini krusial di satu sisi kita kena dampak inflasi global juga,” tuturnya.

Sebelumnya, Himbara bersiap untuk menaikkan suku bunga kredit pada tahun ini. Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) Sunarso mengatakan hal itu seiring dengan kondisi inflasi global. Dengan kondisi tersebut, suku bunga kredit cepat atau lambat akan terkerek.

“Pasti responsnya nanti suku bunga itu, cepat atau lambat sudah pasti naik. Tinggal nanti berapa naiknya itu masih [dibahas]” kata Sunarso kepada Bisnis di Jakarta, Rabu (30/3/2022).

Senada, Direktur Utama PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BBNI) Royke Tumilaar mengatakan saat ini dunia sudah memasuki era suku bunga mahal. Indonesia lambat laun akan mengikuti tren tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kadin bunga kredit himbara pemulihan ekonomi
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top