Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Survei CISSReC: Ini Daftar Bank dengan Sistem Keamanan Siber Terbaik di Indonesia

CISSReC mengungkapkan survei masalah keamanan informasi yang menyangkut pada kekuatan siber dari beberapa perbankan di Indonesia. Yang menarik, posisi tertinggi adalah BTPN dengan skor 92. BTPN memiliki skor 100 hampir di banyak aspek penunjang.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 14 Juni 2022  |  14:28 WIB
Survei CISSReC: Ini Daftar Bank dengan Sistem Keamanan Siber Terbaik di Indonesia
Ilustrasi - youtube

Bisnis.com, JAKARTA – Lembaga Riset Keamanan Siber CISSReC mengungkapkan survei masalah keamanan informasi yang menyangkut pada kekuatan siber dari beberapa perbankan di Indonesia.

Dari hasil survei tersebut beberapa bank dinyatakan menjadi bank dengan kekuatan siber yang cukup baik dan beberapa lainnya masuk kategori sedang hingga kurang. Adapun skor yang dipakai sebagai acuan adalah 1 sampai 100.

Dalam surveinya, CommBank yang merupakan aplikasi perbankan resmi dari PT Bank Commonwealth alias Commonwealth Bank memiliki sistem keamanan yang cukup kuat yakni 91. Yang menarik, posisi tertinggi adalah BTPN dengan skor 92. BTPN memiliki skor 100 hampir di banyak aspek penunjang a.l. IP reputation, patching cadence, endpoint security hingga hacker chatter.

Posisi selanjutnya adalah Maybank dengan skor 80 dan BTN serta BNI yang mendapatkan skor 64. Lebih lanjut, bank pelat merah Bank Mandiri memiliki skor keamanan di angka 54.

Chairman Lembaga Riset Keamanan Siber CISSReC Pratama Persadha menjelaskan lemahnya skor keamanan Bank Mandiri dilihat dari beberapa faktor, yaitu endpoint security yang dimiliki perseroan hanya di angka 33. Sedangkan untuk application security juga masih lemah, yakni di angka 44, serta network security sebesar 48.

Pratama melanjutkan Bank Muamalat juga memiliki keamanan informasi yang rendah, yaitu di skor 47. Tak hanya pada perbankan, Bank Indonesia (BI) juga memiliki skor keamanan sebesar 68. Jika menilik di awal 2022, Pratama menyampaikan BI sempat menjadi korban peretasan dengan perkiraan kebocoran data mencapai 3,8 terabyte.

“Untuk perbandingan, Badan Siber dan Sandi Negara [BSSN] yang kemarin diretas itu poinnya adalah 82. Jadi kalau poinnya di bawah 82 itu saya yakin pasti hackable, itu gampang sekali untuk diretas,” kata Pratama, Selasa (14/6/2022).

Pratama mengungkapkan bahwa perbankan dan bank sentral secara default menjadi sasaran teratas para peretas.

Menurut data survei yang dikumpulkan pada 2021 oleh CSI, responden dari sektor perbankan dan keuangan menyatakan bahwa hampir 80 persen merupakan manipulasi psikologis sebagai ancaman terbesar pada 2021. Adapun, daftar ancaman teratas adalah phishing yang ditargetkan ke nasabah.

“Perkembangan kejahatan siber yang meningkat juga membawa ancaman ke berbagai sektor, mulai dari perbankan, pemerintahan, sampai manufaktur. Perbankan selalu akan dilihat pertama, karena ini adalah industri yang berjalan berdasarkan kepercayaan dan keamanan,” tuturnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan bank mandiri btpn hacker keamanan siber
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top