Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Restrukturisasi di Leasing Tinggal Rp28,7 Triliun

Piutang restrukturisasi sempat mencapai Rp78,82 triliun dari 2,5 juta kontrak pembiayaan saat virus corona membawa pandemi di Tanah Air.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 16 Juni 2022  |  02:51 WIB
Restrukturisasi di Leasing Tinggal Rp28,7 Triliun
Suasana Indonesia International Motor Show (IIMS) Hybrid 2022 di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Kamis (31/3/2022). Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat piutang restrukturisasi dari industri pembiayaan (multifinance/leasing) terus dalam tren menurun, mencerminkan kondisi debitur telah pulih dan mulai kembali membayar cicilan.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso dalam diskusi terbatas dengan pemimpin redaksi media massa menjelaskan bahwa restrukturisasi per Maret 2022 tinggal Rp28,72 triliun dari 850.000 kontrak pembiayaan.

"Perkembangannya menunjukkan tren penurunan yang cukup signifikan, yakni dari posisi puncak tertinggi sebesar Rp78,82 triliun pada periode Oktober 2020," ujarnya, dikutip Rabu (15/6/2022).

Sebagai perbandingan, pada Februari 2022 jumlah piutang restrukturisasi masih Rp30,75 triliun dari 910.000 kontrak pembiayaan. Jumlah debitur restrukturisasi sempat mencapai 1 juta kontrak pada akhir 2021, sementara pada masa puncak sempat mencapai 2,5 juta kontrak.

Porsi restrukturisasi pembiayaan dampak Covid-19 saat ini sebesar 7,22 persen dari total piutang pembiayaan industri leasing sebesar Rp397,73 triliun.

Industri pembiayaan pun telah melakukan pembentukan CKPN sebesar Rp23,43 triliun. Pada periode Maret 2022, coverage total CKPN terhadap piutang pembiayaan bermasalah mencapai sebesar 212,21 persen dan coverage total CKPN terhadap piutang restrukturisasi sebesar 98,37 persen.

Sebagai informasi, sebelumnya batas restrukturisasi kredit buat industri leasing berakhir pada April 2022. Namun, pada awal tahun ini, OJK memutuskan memperpanjang batas masa restrukturisasi sampai April 2023.

Buat para pemain, hal ini memberikan keuntungan dari sisi pelaporan kinerja, karena memungkinkan debitur restrukturisasi yang belum pulih dari dampak pandemi Covid-19 tidak tergolong sebagai kredit macet alias non-performing financing (NPF), serta membuat beban pencadangan yang harus disiapkan menjadi lebih ringan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

OJK leasing
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top