Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyaluran KPR Bank BJB (BJBR) pada Kuartal II/2022 Lampaui Target

Bank Jabar Banten (BJBR) mencatat penyaluran KPR pada kuartal II/2022 tumbuh lampaui target.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 19 Agustus 2022  |  11:54 WIB
Penyaluran KPR Bank BJB (BJBR) pada Kuartal II/2022 Lampaui Target
Direktur Utama PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk (Bank BJB) Yuddy Renaldi (tengah) menyampaikan pemaparan pada acara Analyst Meeting Kuartal 2/2022 secara virtual, di Menara Bank BJB, Bandung, Jawa Barat, Rabu (27/7/2022). - Bisnis / Rachman
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk. (Bank BJB) telah menyalurkan kredit pemilikan rumah (KPR) sebesar Rp8,5 triliun pada kuartal II/2022. Realisasi tersebut tumbuh 16,8 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Perusahaan berkode saham BJBR itu menargetkan pada tahun ini KPR dapat tumbuh 15-16 persen year on year (yoy). Artinya pencapaian pada Juni 2022, telah melampaui dari target yang ditentukan.

Direktur Utama Bank BJB Yuddy Renaldi mengatakan permintaan pada segmen KPR terus tumbuh seiring dengan pulihnya ekonomi dan naiknya keyakinan masyarakat untuk melakukan konsumsi dan berinvestasi, salah satunya melalui properti.

Pertumbuhan KPR di Bank BJB, lanjutnya, juga didorong oleh besarnya permintaan untuk segmen rumah subsidi melalui Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP). Pada tahun ini, Bank BJB memperoleh kuota sebanyak 8.500 unit, lebih besar hampir 50% dibandingkan kuota pada tahun lalu.

“Kami memproyeksikan pertumbuhan KPR pada level 15-16 persen yoy sampai dengan akhir 2022,” kata Yuddy kepada Bisnis, Kamis (18/8).

Sementara itu, berdasarkan hasil Survei Harga Properti Residensial yang dirilis oleh Bank Indonesia pada Kamis (18/8), skema kredit pemilikan rumah dan apartemen (KPR/KPA) masih menjadi pilihan utama debitur untuk mengakses pembelian hunian.

Pada kuartal II/2022, porsi debitur yang membeli rumah dengan fasilitas KPR sebanyak 74,97 persen atau lebih tinggi dibandingkan dengan kuartal I/2022 sebesar 69,54 persen.

Pertumbuhan KPR/KPA sepanjang 10 kuartal terakhir terjadi pada kuartal I/2022 dengan laju hingga 10,61 persen year-on-year (YoY). Memasuki kuartal II/2022, kendati masih mencatat pertumbuhan, secara tren mulai melambat dengan laju 7,07 persen yoy. 

Jika dibandingkan dengan angka pertumbuhan secara kuartalan, laju KPR/KPA memasuki kuartal kedua tahun ini mulai terkontraksi.

Dalam laporan survei itu, kenaikan harga bahan bangunan dan masalah perizinan atau birokrasi masih menjadi kendala utama yang menyebabkan pertumbuhan penjualan hunian residensial menjadi tumbuh terbatas. Dua faktor utama itu lebih dirasakan oleh kalangan pengembang atau developer

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank bjb kpr kinerja bank
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top