Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Siap-Siap! Suku Bunga Acuan Punya Ruang Naik hingga 50 Bps Tahun Ini

Bank sentral memutuskan untuk untuk menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 bps menjadi 3,75 persen per 23 Agustus 2022.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 23 Agustus 2022  |  19:40 WIB
Siap-Siap! Suku Bunga Acuan Punya Ruang Naik hingga 50 Bps Tahun Ini
Gedung Bank Mandiri. - bankmandiri.co.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Chief Economist PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) Andry Asmoro melihat ruang bagi Bank Indonesia (BI) untuk kembali menaikkan suku bunga acuan hingga akhir tahun ini terbuka. 

Pada hari ini, Selasa (23/8/2022), bank sentral memutuskan untuk untuk menaikkan suku bunga acuan atau BI 7-day Reverse Repo Rate (BI-7DRRR) sebesar 25 basis poin atau bps menjadi 3,75 persen.

Tak hanya itu, suku bunga deposito dan lending facility juga dinaikkan dengan masing-masing sebesar 25 bps menjadi 3,00 persen dan 4,50 persen.

BI menyatakan keputusan ini sebagai langkah pre-emptive dan forward looking untuk memitigasi risiko peningkatan inflasi inti dan ekspektasi inflasi akibat kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) nonsubsidi dan inflasi volatile food, serta memperkuat kebijakan stabilisasi nilai tukar rupiah.

Andry mengungkapkan dari sisi eksternal, ketidakpastian kenaikan inflasi global yang mengarah pada normalisasi moneter global yang lebih agresif dan lebih cepat dari perkiraan masih berlanjut.

Kondisi ini berkembang menjadi ketakutan akan resesi global yang memicu sentimen risk-off dan aliran modal keluar dari pasar negara berkembang, termasuk Indonesia,” ujar Andri dalam laporan Macro Brief. 

Kemudian, dari sisi domestik, Andry mengatakan inflasi headline pada 22 Juli melonjak menjadi 4,94 persen secara tahunan (year-on-year/yoy), di atas kisaran sasaran inflasi BI 2–4 persen untuk bulan kedua berturut-turut. 

Meskipun inflasi inti tetap di bawah 3 persen yoy pada 22 Juli, Andry melihat pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) yang lebih tinggi dari perkiraan dan didorong oleh permintaan di 2Q22 menunjukkan bahwa permintaan domestik terus meningkat di 2H22 karena membaiknya mobilitas publik atau pelonggaran PPKM. 

Oleh karena itu, kami memperkirakan tingkat inflasi akan terus meningkat. Kami melihat tekanan inflasi akan bertahan dan meningkat di 2H22, terutama setelah pemerintah memberikan sinyal untuk menaikkan harga BBM [Pertalite dan Solar] minggu ini,” lanjutnya. 

Andry mengungkapkan dampak kenaikan tersebut diperkirakan cukup besar karena tidak hanya berdampak pada first round terhadap inflasi administered price, melainkan juga berdampak pada second round terhadap barang dan jasa lain selain BBM dan transportasi. 

Di samping itu, inflasi utama dan inti dapat memanas secara signifikan setelah kenaikan. Artinya, Andry mengatakan tingkat inflasi pada tahun 2022 bisa lebih tinggi dari perkiraan BMRI saat ini sebesar 4,60 persen. 

“Secara keseluruhan, kami melihat BI masih memiliki ruang untuk menaikkan BI-7DRRR hingga 50 bps [maksimal 4,25 persen] di sisa tahun 2022 [vs 3,50 persen pada 2021],” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank mandiri suku bunga acuan Bank Indonesia perbankan
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top