Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ternyata Hanya 20 Persen UMKM yang Punya Akses ke Bank

Tingkat akses UMKM di Indonesia ke perbankan jauh tertinggal bila dibandingkan dengan negara lain.
Alifian Asmaaysi
Alifian Asmaaysi - Bisnis.com 08 Desember 2022  |  10:15 WIB
Ternyata Hanya 20 Persen UMKM yang Punya Akses ke Bank
Ilustrasi UMKM - surakarta.go.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Deputi Bidang Usaha Mikro Kementerian Koperasi dan UKM Yulius mencatat hanya 20 persen usaha kecil dan menengah (UKM) yang memiliki akses kredit ke perbankan. Bila dibandingkan dengan negara lain, Indonesia masih sangat jauh tertinggal.

Yulius menjabarkan bahwa 39 persen UKM di Singapura memiliki akses ke perbankan. Kemudian Malaysia 66 persen, Jepang 66 persen, Korea Selatan 82 persen. 

"Yang menjadi persoalan memang perbankan itu belum ramah kepada UMKM karena memang perbankan ada aturan bahwasannya mereka berprinsip pada aturan internasional yang mengatakan kalau pinjam harus ada collateral [jaminan], nah UMKM itu kan kebanyakan tidak punya collateral dia," kata Yulius dalam agenda webinar "Rebut Peluangmu, Besarkan Usahamu", dikutip Kamis (8/12/2022).

Yulius melanjutkan saat ini yang menjadi alternatif dalam mengisi kekosongan penyaluran kredit kepada UMKM banyak dilakukan oleh lembaga nonbank.

"Makannya kita mendorong supaya lembaga pembiayaan nonbank seperti PNM Mandiri, Pegadaian dan lainnya itu mengisi kekosongan serta kekurangan yang ada di perbankan," tambah Yulius.

Pada kesempatan yang sama, Rolland Setiawan selaku Asistant Vice President Bank Mandiri mengatakan bahwa pihaknya sendiri telah menghadirkan sejumlah produk yang dipandang ramah UMKM terutama untuk mengakses modal.

"Kalau di Bank Mandiri itu berjalan bertahap mulai dari pelatihannya dulu dengan menghadirkan beberapa program yang mendukung seperti ada rumah BUMN, program Wirausaha Muda Mandiri, Mandiri Sahabatku, dan lain-lain," jelas Rolland.

Dia juga menjelaskan sejumlah upaya yang dapat dilakukan UMKM dalam upaya meningkatkan akses modal, yakni dengan memacu akses pembayaran digital agar aliran dana dapat terlihat oleh perbankan dan semakin memudahkan UMKM dalam menjalin akses dengan industri perbankan.

"Tapi karena literasi keuangan cukup rendah, kecenderungan transaksinya masih cash. Makannya kita dorong pakai Qris, karena bank akan tahu kalau pake Qris, rekening dan sehala macam perputaran usahanya kelihatan," jelas Rolland.

Sementara itu, Bank Indonesia mencatat bahwa penyaluran kredit kepada usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) pada Oktober 2022 tumbuh 17,74 persen yoy menjadi Rp1.237,8 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm perbankan kementerian koperasi dan ukm kredit
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top