Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kabar Baik dan Buruk dari Gubernur Bank Indonesia (BI) dalam RDG Januari 2023

Dalam Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesa (RDG BI) periode Januari 2023 menyampaikan sejumlah kabar baik dan buruk bagi ekonomi Indonesia.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 20 Januari 2023  |  10:21 WIB
Kabar Baik dan Buruk dari Gubernur Bank Indonesia (BI) dalam RDG Januari 2023
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan pemaparan dalam konferensi pers Rapat Dewan Gubernur (RDG) di Jakarta, Kamis (19/1/2023). Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia (RDG BI) telah dilakukan pada 18 – 19 Januari 2023. Dalam kesempatan ini, Gubernur BI Perry Warjiyo menyampaikan sederet kabar dan buruk baik tentang keuangan dalam negeri ataupun global.

Dalam konferensi pers kemarin, (19/1/2023), bank sentral memutuskan untuk menaikkan suku bunga acuan BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) sebesar 25 bps menjadi 5,75 persen. Dengan demikian, sejak Agustus 2022 hingga Januari 2023, BI telah mengerek suku bunga sebesar 225 bps.

Perry Warjiyo menuturkan keputusan kenaikan suku bunga tersebut merupakan langkah lanjutan untuk memastikan berlanjutnya penurunan ekspektasi inflasi dan inflasi ke depan.

“BI memandang keyakinan ini memadai untuk memastikan inflasi inti akan tetap berada dalam kisaran 2 persen hingga 4 persen, di bawah 4 persen pada semester I/2023,” pungkasnya.

Menurutnya, kebijakan stabilisasi nilai tukar rupiah juga untuk mengendalikan inflasi barang impor yang diperkuat dengan operasi moneter valas, termasuk implementasi instrumen berupa term deposit valas dari devisa hasil ekspor (DHE) sesuai mekanisme pasar. 

Berikut kabar baik dan buruk yang disampaikan Gubernur BI dalam RDG:

  • Ekonomi Global Semakin Melambat

Perry menyampaikan bahwa pertumbuhan ekonomi global diperkirakan hanya sebesar 2,3 persen pada tahun ini, turun dari perkiraan sebelumnya 2,6 persen.

“Bank Indonesia menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia 2023 menjadi 2,3 persen, dari perkiraan sebelumnya 2,6 persen,” pungkasnya.

Dia menjelaskan bahwa perlambatan ekonomi global disebabkan oleh fragmentasi politik dan ekonomi yang belum usai. Hal tersebut diikuti dengan pengetatan kebijakan moneter yang masih cukup agresif di negara maju.

Selain itu, potensi resesi meningkat di Amerika Serikat dan Eropa. Di sisi lain, penghapusan kebijakan zero Covid di China diperkirakan akan menahan perlambatan ekonomi global.

Menurutnya, tekanan inflasi global terindikasi berkurang, namun diperkirakan tetap berada pada level yang tinggi seiring dengan masih tingginya harga energi dan pangan, berlanjutnya gangguan rantai pasok, dan masih ketatnya pasar tenaga kerja di AS dan Eropa.

Pengetatan kebijakan negara maju diperkirakan mendekati titik puncaknya dengan suku bunga yang diprediksi masih akan tetap tinggi sepanjang 2023.

  • Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Berlanjut

Gubernur BI melihat perbaikan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2023 berlanjut karena didorong oleh permintaan domestik yang semakin kuat.

Sepanjang tahun ini, pertumbuhan ekonomi diperkirakan terus berlanjut meskipun sedikit melambat ke titik tengah kisaran 4,5 hingga 5,3 persen sejalan dengan menurunnya prospek pertumbuhan ekonomi global.

Selain itu, konsumsi rumah tangga diproyeksikan akan tumbuh lebih tinggi sejalan dengan meningkatnya mobilitas masyarakat pasca penghapusan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kebijakan Masyarakat (PPKM).

Investasi juga diperkirakan akan membaik didorong oleh membaiknya prospek bisnis, meningkatnya aliran masuk Penanaman Modal Asing (PMA), serta berlanjutnya penyelesaian Proyek Strategis Nasional (PSN).

  • Sinyal Penyetopan Kenaikan Suku Bunga

Perry memberikan sinyal akan mulai menyudahi aksi agresif kenaikan suku bunga acuan pada 2023. Hal ini menjadi angin segar bagi ekonomi nasional, sekaligus mengindikasikan optimisme inflasi yang akan turun sepanjang tahun ini.

Bank sentral memandang laju inflasi hingga akhir 2022 telah turun lebih cepat dari perkiraan sebelumnya, dengan mencapai tingkat 5,51 persen, jauh lebih rendah dibandingkan dengan proyeksi konsensus sebesar 6,5 persen.

Sebelumnya, BI juga memperkirakan inflasi inti pada 2022 akan mencapai 4,61 persen. Namun, realisasi inflasi inti tercatat hanya sebesar 3,36 persen pada akhir 2022.

Halaman:
  1. 1
  2. 2

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Indonesia
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top