Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyertaan Modal, DPR Akan Panggil Bank Mandiri & Taspen

Bisnis.com, JAKARTA – Dewan Perwakilan Rakyat akan memanggil jajaran Direksi PT Bank Mandiri Tbk dan PT Taspen terkait rencana penyuntikan modal PT Bank Sinar Harapan Bali sebagai solusi sengketa pengembalian dana akibat fraud senilai Rp110 miliar.Harry
Donald Banjarnahor
Donald Banjarnahor - Bisnis.com 13 Agustus 2013  |  17:52 WIB
Bisnis.com, JAKARTA – Dewan Perwakilan Rakyat akan memanggil jajaran Direksi PT Bank Mandiri Tbk dan PT Taspen terkait rencana penyuntikan modal PT Bank Sinar Harapan Bali sebagai solusi sengketa pengembalian dana akibat fraud senilai Rp110 miliar.

Harry Azhar Azis, Wakil Ketua Komisi XI DPR RI, mengatakan pada dasarnya proses penyelesaian sengketa business to business antara Bank Mandiri dan Taspen tidak menghapuskan kejahatan pembobolan dana fraud senilai Rp110 miliar yang terjadi pada 2006—2007 lalu.

 “Atas dasar itu kami akan segera memanggil Bank

Mandiri dan Taspen untuk menjelaskan kesepakatan penyelesaian sengketa  business to business tersebut,” ujarnya kepada Bisnis, Selasa (13/8/2013).

Menurutnya, Bank Mandiri berkewajiban untuk mengembalikan dana milik Taspen yang digelapkan apabila ada keterlibatan pegawai Bank Mandiri dalam kasus fraud tersebut.

“Para terpidana harusnya mengembalikan dana fraud. Namun kalau ternyata mereka tidak bisa mengembalikan, maka direksi bank harus bertanggung jawab secara institusi,” jelasnya.

Apalagi, tuturnya, dana milik Taspen yang digelapkan tergolong uang negara yang tidak bisa diselesaikan secara perdata. “Taspen ikut bersalah apabila menyetujui pengembalian dana yang digelapkan dengan penyelesaian business to business itu,” ujarnya.

Bank Mandiri bersama dengan Taspen akan menyelesaikan persoalan sengketa pengembalian dana senilai Rp110 miliar yang digelapkan pada 2006—2007 lalu. Penggelapan dana tersebut melibatkan mantan pegawai Bank Mandiri Agoes Rahardjo dan mantan Direktur Keuangan Taspen Heru Maliksjah.

Penyelesaian sengketa tersebut dilakukan secara business to business dengan solusi penyertaan modal Taspen ke Bank Sinar Harapan Bali, anak usaha Bank Mandiri yang beroperasi di Bali.

Budi Gunadi Sadikin, Direktur Utama Bank Mandiri, mengatakan penyertaan modal oleh Taspen ke Bank Sinar Harapan Bali masih menunggu proses audit Badan Pengawaan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

“Setelah audit BPKP tersebut keluar kemudian akan dibawa ke pengadilan untuk memutuskan permasalahan ini secara perdata,” ujarnya Senin (12/8).

Setelah keputusan pengadilan tersebut keluar, kemudian dana milik Taspen tersebut akan disetorkan sebagai penyertaan modal ke Bank Sinar .  “Ini sekaligus penyelesaian dispute jadi harus ada audit legal,” ujarnya.

Meski demikian dia tidak mengungkapkan besaran dana milik Taspen yang akan disetorkan ke Bank Sinar. “Nanti diselesaikan sesuai dengan keputusan pengadilan,” ujarnya.

Iqbal Latanro, Direktur Utama Taspen, mengakui penyertaan modal ke Bank Sinar merupakan solusi dari permasalahan pada masa lalu. Menurutnya, perseroan bersama Bank Mandiri sedang melakukan penyelarasan buku agar kesepakatan perjanjian tidak bertentangan dengan hukum. “Prinsipnya kami ingin menyelesaikan masalah tanpa masalah,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank dpr mandiri komisi ix taspen fraud
Editor : Sepudin Zuhri
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top