Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Harapan Komisi XI DPR untuk Calon DGS BI Destry Damayanti

Kemampuan berspekulasi di tengah ketidakpastian ekonomi global dan perkembangan teknologi perbankan masih menjadi pekerjaan rumah bakal Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia yang baru.
Gloria Fransisca Katharina Lawi
Gloria Fransisca Katharina Lawi - Bisnis.com 10 Juli 2019  |  17:47 WIB
Destry Damayanti - Facebook/Pribadi
Destry Damayanti - Facebook/Pribadi

Bisnis.com, JAKARTA -- Kemampuan berspekulasi di tengah ketidakpastian ekonomi global dan perkembangan teknologi perbankan masih menjadi pekerjaan rumah bakal Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia yang baru.

Anggota Komisi XI DPR RI dari Fraksi Nasional Demokrat Johnny G. Plate menyatakan pekerjaan rumah bakal calon Deputi Gubernur Senior (DGS) Bank Indonesia yang menjadi perhatian anggota dewan adalah suku bunga acuan yang tinggi.

Johnny menyebut pada masa jabatan Mirza Adityaswara sebagai DGS BI, bank sentral sudah berhasil melalui dinamika global. Salah satunya dengan menurunkan giro wajib minimum (GWM) 6,5% menjadi 6%. Menurut dia, dalam beberapa waktu ke depan Indonesia masih harus mengantisipasi dinamika perang dagang.

"Maka setelah itu kami harapkan suku bunga bisa menjadi lebih kompetitif apalagi saat yang sama suku bunga The Fed-nya berpotensi turun," ujar Johnny di Kantor DPR RI, Rabu, (10/7/2019).

Johnny juga berharap agar Destry bisa menjalankan kerja sama kompak dan harmonis dengan segenap jajaran pejabat Bank Indonesia. Selain itu, melaksanakan dengan baik tugas stabilitas moneter dan target penambahan cadangam devisa.

"Saat ini Bank Indonesia itu mengambil langkah progresif untuk membantu posisi cadangan devisa. Cadangan devisa kita dengan melakukan kerja sama bilateral dan multilateral," tuturnya.

Jika Destry terpilih Johnny berharap pada 5 tahun mendatang kebijakan BI bisa membantu mendorong iklim investasi yang lebih baik di Indonesia.

Sesuai dengan kesepakatan dalam rapat dengan Perbanas dan Himbara, Johnny juga menyoal efisiensi perbankan harus diperhatikan oleh DGS. Sehingga net interest margin (NIM) perbankan nasional harus diimbangi juga dengan efisiensi.

"Sehingga cost of fund kita jadi lebih murah agar pembiayaan ke sektor riil bisa lebih agresif," tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

destry damayanti deputi gubernur bi
Editor : Achmad Aris
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top