Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BRI Syariah Kantongi Tambahan Kuota KPR FLPP Tahun 2020

PT Bank BRI Syariah Tbk. mendapat tambahan kuota penyaluran Kredit Pemilikan Rumah (KPR) bersubsidi dengan skema Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) untuk periode 2020.
Lalu Rahadian
Lalu Rahadian - Bisnis.com 23 Desember 2019  |  04:04 WIB
Direktur Bisnis Ritel BRI Syariah Fidri Arnaldy bersama direksi 36 bank pelaksana lain usai menandatangani PerjanjianKerjasama Operasional (PKO) antara Badan Layanan Umum Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan di Auditorium Kementerian PUPR, Kamis (19/12/2019) - Istimewa
Direktur Bisnis Ritel BRI Syariah Fidri Arnaldy bersama direksi 36 bank pelaksana lain usai menandatangani PerjanjianKerjasama Operasional (PKO) antara Badan Layanan Umum Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan di Auditorium Kementerian PUPR, Kamis (19/12/2019) - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank BRI Syariah Tbk. mendapat tambahan kuota penyaluran Kredit Pemilikan Rumah (KPR) bersubsidi dengan skema Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) untuk periode 2020.

Dalam keterangan tertulis yang diterima Bisnis disebutkan, BRI Syariah akan mendapat kuota penyaluran KPR bersubsidi untuk 8.700 unit hunian di 2020. Jumlah ini meningkat dibanding capaian perseroan pada 2019.

“Jumlah ini meningkat dibanding tahun 2019. Peningkatan ini tentu tidak lepas dari achievement kami di tahun 2019. Dari kuota 6.898 unit di tahun 2019, realisasinya sudah mencapai 111%,” ujar Direktur Bisnis Ritel BRI Syariah Fidri Arnaldy dalam rilis kepada wartawan.

Nilai kuota KPR bersubsidi yang diraih BRI Syariah untuk 2020 mencapai Rp1.2 triliun. Anak usaha PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. ini sudah turut menyalurkan pembiayaan hunian bersubsidi sejak 2012.

Fidri menyebut penambahan kuota ini menunjukkan adanya peningkatan kepercayaan kepada BRI Syariah. Dia optimis perseroan dapat menyalurkan semua kuota KPR subsidi untuk 2020.

Menurutnya, keberhasilan penyaluran KPR bersubsidi tidak hanya diukur dari besarnya pembiayaan yang tersalurkan, melainkan harus dilihat kualitas rumah subsidi yang dibangun pengembang.

“Kami memegang amanah dari pemerintah agar rumah yang dibangun berkualitas baik, apalagi Indonesia berada di zona rentan bencana,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bri syariah
Editor : Akhirul Anwar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top