Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ada Isu Penyelamatan Utang Garuda Merger dengan Lion, Ini Keterangan Bank BUMN

Garuda Indonesia memiliki liabilitas jangka pendek yang cukup besar per akhir 2019, totalnya mencapai US$3,25 miliar.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 30 April 2020  |  16:16 WIB
Pilot dan kru pesawat memberi penghormatan terakhir kepada pesawat Garuda Boeing 747-400 di Hanggar 4 GMF Aero Asia, Tangerang, Banten, Senin (9/10). - JIBI/Felix Jody Kinarwan
Pilot dan kru pesawat memberi penghormatan terakhir kepada pesawat Garuda Boeing 747-400 di Hanggar 4 GMF Aero Asia, Tangerang, Banten, Senin (9/10). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Salah satu bank milik negara buka suara memberikan konfirmasi terkait dengan isu penyelamatan utang Garuda Indonesia melalui merger dengan Lion Air.

Dalam rapat bersama Komisi VI DPR melalui video streaming, Kamis (30/4/2020), Wakil Direktur Utama PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. Anggoro Eko Cahyo menegaskan jika isu tersebut tidak benar.

"Tidak benar BNI mendorong Garuda untuk merger dengan Lion Air. Itu tidak pernah kami bahas, kami selalu mendukung Garuda," katanya.

Anggoro menjelaskan jika BNI, sebagai bank milik negara, berkomitmen membantu Garuda untuk menghadapi masa sulit dengan memberikan skema yang telah ditawarkan dan saat ini sudah berproses.

Dia menyebutkan BNI mengubah fasilitas noncash loan menjadi cash loan untuk Garuda. "Kami pasti mendukung Garuda karena fasilitas Garuda Group ada di BNI," kata Anggoro.

Adapun, pernyataan Anggoro tersebut menjawab pertanyaan dari Anggota Komisi VI DPR Andre Rosiade. Andre meminta konfirmasi BNI atas isu yang beredar jika bank pelat merah tersebut meminta Garuda Indonesia merger dengan Lion Air sebagai upaya penyelamatan utang.

Untuk diketahui, emiten berkode saham GIAA tersebut memiliki liabilitas jangka pendek yang cukup besar per akhir 2019, totalnya mencapai US$3,25 miliar. Kewajiban jangka pendek itu mendominasi total liabilitas perseroan yang mencapai US$3,73 miliar.

Dari jumlah tersebut, sebanyak US$984,85 juta di antaranya merupakan pinjaman bank. Pinjaman ini terdiri dari pinjaman bank terafiliasi sebanyak US$540,09 juta dan US$444,75 juta kepada bank pihak ketiga.

Mengutip laporan keuangan 2019, maskapai pelat merah ini memiliki total pinjaman senilai US$1,83 miliar, dan pinjaman bersih senilai US$1,53 miliar. Sementara itu, ekuitas perseran mencapai US$720,62 juta. Dengan demikian posisi debt to equity (DER) perseroan mencapai 2,55 kali, dan net debt to equity ratio perseroan mencapai 214 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN Garuda Indonesia
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top