Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BNI Siap Rilis Surat Utang Setara Rp30 Triliun di Bursa Singapura

Surat utang tersebut didaftarkan di Singapore Stock Exchange (SGX-XT).
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 11 Mei 2020  |  20:08 WIB
Nasabah bertransaksi di mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM) milik Bank Negara Indonesia (BNI) di Jakarta, Kamis (11/6). Bisnis - Nurul Hidayat
Nasabah bertransaksi di mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM) milik Bank Negara Indonesia (BNI) di Jakarta, Kamis (11/6). Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. merancang program euro medium term notes dengan jumlah pokok sebanyak-banyaknya US$2 miliar atau Rp30 triliun (kurs Rp15.000 per dolar Amerika Serikat).

Dalam keterbukaan informasi di laman Bursa Efek Indonesia (BEI) Senin (11/5/2020), emiten berkode saham BBNI itu melaporkan pembentukan program euro medium term notes (EMTN) dengan jumlah sebanyak-banyaknya US$2 miliar. Surat itu didaftarkan di Singapore Stock Exchange (SGX-XT).

Dengan program itu, BBNI dapat menerbitkan surat utang secara bertahap dengan jumlah pokok sebanyak-banyaknya US$2 miliar. Rencana penawaran dan penerbitan EMTN, termasuk ketentuan nilai pokok, suku bunga, dan tenor surat utang terkait, akan dilakukan kemudian hari dengan memperhatikan kebutuhan dan kondisi pasar global.

“Akan ditawarkan kepada investor dengan tunduk pada Regulation S [Reg S] berdasarkan US Securities Act,” tulis Manajemen Bank Negara Indonesia dalam keterbukaan informasi di BEI, Senin (11/5/2020).

Manajemen BBNI mengatakan pembentukan program EMTN dan rencana penerbitan surat utang di dalamnya akan berdampak positif terhadap perseroan. Pasalnya, emisi ditujukan antara lain untuk ekspansi bisnis dan pembiayaan kembali utang yang telah ada atau debt refinancing

Berdasarkan data Bloomberg, harga saham BBNI ditutup stagnan di level Rp3.800 pada perdagangan, Senin (11/5/2020). Pergerakan emiten perbankan milik negara itu telah mengalami koreksi 51,59 persen secara year to date (ytd).

BBNI juga tidak luput dari aksi jual investor asing sepanjang periode berjalan 2020. Tercatat, investor asing sudah mencetak net sell atau jual bersih Rp2,26 triliun secara ytd.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bni mtn surat utang
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top