Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pelaporan CEO Jouska di Polda Metro Ditindaklanjuti dalam Sepekan

Advokat pendamping korban PT Jouska Financial Indonesia, Rinto Wardana menyampaikan dalam sepekan ke depan akan kembali ke Polda Metro Jaya untuk mengetahui Tim Penyidik yang akan mengusut kasus Jouska dan nasabahnya.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 04 September 2020  |  07:29 WIB
Ilustrasi Aplikasi Jouska. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Ilustrasi Aplikasi Jouska. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — Pelaporan CEO Jouska FInancial Indonesia Aakar Abyasa Fidzuno ke Polda Metro Jaya akan ditindaklanjuti dalam sepekan ke depan.

Advokat pendamping korban PT Jouska Financial Indonesia, Rinto Wardana menyampaikan dalam sepekan ke depan akan kembali ke Polda Metro Jaya untuk mengetahui Tim Penyidik yang akan mengusut kasus Jouska dan nasabahnya.

“Mungkin dalam seminggu ke depan akan didisposisi ke subdik mana dalam rangka menunjuk penyidiknya,” kata Rinto kepada Bisnis, Kamis (3/9/2020) malam.

Adapun, pelaporan ke Polda Metro Jaya kemarin merupakan yang pertama kalinya dari nasabah Jouska. Sebelumnya, Satgas Waspada Investasi lebih dulu melaporkan Jouska ke Bareskrim Polri.

Dalam dokumen Tanda Bukti Lapor (TBL) nomor TBL/5.263/IX/YAN.2.5./2020/SPKT PMJ, tertanggal 3 September 2020 menerangkan bahwa nama pelapor ialah Rinto Wardana, selaku advokat pendamping para korban.

Waktu kejadian ialah Juli 2020 dengan terlapor Aakar Abyasa Fidzuno, CEO Jouska. Jumlah kerugian diperkirakan Rp1 miliar.

Dalam keterangannya, Rinto Wardana menyampaikan menanggapi konferensi pers yang telah dilaksanakan oleh pihak Jouska dengan paparan yang diberikan langsung oleh CEO Jouska dan pemegang saham mayoritas Mahesa Investa Aakar Abiyasa, maka dengan ini pihaknya akan membuat laporan kepada kepolisian.

Pelanggaran regulasi yang dimaksud adalah UU Pasar Modal maupun dugaan tindak pidana penipuan(Pasal 378 KUHP), dugaan tindak pidana berita bohong yang menimbulkan kerugian konsumen dalam transaksi elektronik(Pasal 27 Ayat 1 UU ITE No.11 Tahun 2008), dan dugaan tindak pidana yang diatur dalam Pasal 4 UU No 8 Tahun 2010 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi polda metro jaya Jouska
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top