Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Polemik Independensi RUU Bank Sentral, Bos BI Akhirnya Buka Suara

Dalam kesempatan ini, Gubernur Bank Indonesia mengulang kembali penegasan Presiden Joko Widodo dan Menteri Keuangan terkait dengan independensi BI.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 17 September 2020  |  16:01 WIB
Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo memberikan keterangan pers melalui streaming di Jakarta, Selasa (24/3 - 2020). Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo memberikan keterangan pers melalui streaming di Jakarta, Selasa (24/3 - 2020). Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo buka suara terkait dengan polemik Rancangan Undang-Undang Bank Indonesia yang dikhawatirkan akan menggerus independensi BI.

Sebagaimana diketahui, usulan pengembalian fungsi pengawasan perbankan dari OJK ke BI dan pembentukan Dewan Moneter sempat menimbulkan kekhawatiran publik.

Perry, dalam konferensi pers virtual pada Kamis (17/9/2020), menyampaikan bahwa BI telah mencermati isu yang berkembang tersebut.

Dia menyampaikan, Presiden Joko Widodo dalam pernyataannya pada 2 September 2020 lalu, menegaskan dan menjamin BI dalam menjalankan tugas dan fungsinya akan tetap independen.

"Pada 2 September 2020, Bapak Presiden sudah menegaskan dan menjamin independensi BI, dalam kesempatan beliau menjelaskan ke koresponden asing," katanya.

Di samping itu, Perry mengatakan, pernyataan yang sama juga disampaikan oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

Dijelaskan bahwa RUU BI tersebut merupakan inisiatif DPR RI dan belum ada pembahasan di pemerintah.

"Saya baca, dari keterangan pers Ibu Menteri Keuangan, huruf F, mengenai RUU BI yang merupakan inisiatif DPR, pemerintah belum membahas hingga saat ini. Penjelasan Presiden sudah jelas bahwa kebijakan moneter harus tetap kredibel, efektif, dan independen," jelas Perry.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi bank indonesia ruu sri mulyani
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top