Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kinerja Asuransi Mikro Melemah di Ambang Resesi

Meskipun produk asuransi mikro terjangkau, tetapi pelemahan kondisi ekonomi membuat masyarakat mengurangi belanja proteksi.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 24 September 2020  |  19:29 WIB
Foto Multiple Exposure karyawan saat beraktivitas di Kantor Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI), Jakarta, Selasa (11/02/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Foto Multiple Exposure karyawan saat beraktivitas di Kantor Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI), Jakarta, Selasa (11/02/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — PT Asuransi Bintang Tbk. menilai bahwa kinerja seluruh produk asuransi akan mengalami hambatan dalam masa resesi. Produk asuransi mikro menjadi salah satu yang terkena dampak paling besar.

Presiden Direktur Asuransi Bintang Hastanto Sri Margi (HSM) Widodo menjelaskan bahwa pandemi virus corona yang membatasi aktivitas masyarakat membuat aktivitas perekonomian melambat, sehingga menyebabkan adanya ancaman resesi. Kondisi itu pun berimbas pada penjualan asuransi.

Widodo menjelaskan bahwa asuransi mikro merupakan salah satu produk yang paling terdampak penjualannya. Meskipun produk itu terjangkau, tetapi pelemahan kondisi ekonomi membuat masyarakat mengurangi belanja proteksi.

"Asuransi mikro kami punya cukup besar, di mana sebelum pandemi bisa membukukan sekitar 120.000 polis per bulan, sekarang baru bergerak naik ke angka 20.000–30.000 per bulan," ujar Widodo kepada Bisnis, Kamis (24/9/2020).

Produk asuransi mikro dari Asuransi Bintang, yang memiliki kode emiten ASBI, terdiri dari asuransi perjalanan eSmart-Trip yang berbasis lokasi dan asuransi untuk peralatan rumah tangga, seperti kipas angin, mesin cuci, lemari pendingin, dan lain-lain.

Dia menjelaskan bahwa kapasitas finansial dari masyarakat yang menjadi target penjualan asuransi mikro memang tidak besar. Kondisi ekonomi yang berat pun membuat mereka memprioritaskan belanja untuk kebutuhan pokok.

"Kalau resesi semua akan terkena dampaknya, semua produk asuransi. Namun, seperti strategi awal pada kuartal III/2020 dan kuartal IV/2020, target kami akan lebih kepada menjaga solvency dan solvability," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi asuransi bintang asuransi mikro
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top