Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perilaku Nasabah Berubah, Industri Asuransi Jiwa Perlu 3 Strategi Kunci Ini!

Dalam satu dekade terakhir tercatat adanya pertumbuhan premi asuransi jiwa secara global sebesar US$621 miliar.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 30 September 2020  |  19:01 WIB
Karyawan memotret deretan logo-logo perusahaan asuransi di Kantor Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) di Jakarta, Selasa (22/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawan memotret deretan logo-logo perusahaan asuransi di Kantor Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) di Jakarta, Selasa (22/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA — Industri asuransi jiwa dinilai memiliki tiga strategi kunci untuk mencapai peluang utama pengembangan industri dalam satu dekade mendatang. Saat ini industri terus mencatatkan pertumbuhan, khususnya di negara berkembang, terutama di Asia. 

Dalam laporan bertajuk The Future of Life Insurance, lembaga riset McKinsey menyatakan bahwa kontribusi premi asuransi jiwa di negara-negara berkembang mencatatkan pertumbuhan terhadap total premi secara global. Pada 2010, total premi global asuransi jiwa mencapai US$1.961 miliar dan pada 2019 tumbuh menjadi US$2.582 miliar.

Dalam satu dekade terakhir tercatat adanya pertumbuhan premi asuransi jiwa secara global sebesar US$621 miliar. Dari jumlah tersebut, 52 persen di antaranya berasal dari negara berkembang dan sisanya dari negara maju, yang masyarakatnya telah memiliki pemahaman tentang asuransi lebih baik.

"Negara berkembang, terutama pasar berkembang di Asia yang sebelumnya merupakan kontributor kecil, telah menjadi pendorong pertumbuhan global dan sekarang menyumbang lebih dari setengah pertumbuhan premi global dan 84 persen pertumbuhan anuitas individu," demikian dikutip Bisnis dari laporan McKinsey, Rabu (30/9/2020).

Lembaga riset tersebut menilai bahwa industri asuransi jiwa memiliki sejumlah peluang yang menjanjikan dalam dekade mendatang, salah satunya karena permintaan asuransi secara global mencapai titik tertingginya sepanjang masa. Adanya pandemi Covid-19 membuat masyarakat dunia memerlukan perlindungan jiwa dan kesehatan.

Untuk menangkap peluang tersebut, McKinsey menilai terdapat tiga strategi yang perlu diadaptasi oleh industri asuransi jiwa selama satu dekade ke depan. Pertama, yakni mempersonalisasi setiap aspek pengalaman nasabah, salah satunya dengan menjadikannya produk yang sesuai kebutuhan.

Industri asuransi jiwa dinilai perlu mengubah fokusnya dari memberikan mitigasi risiko melalui proteksi menjadi mitra nasabah dalam mengelola keuangan dan manajemen kesehatan yang terukur. Menurut McKinsey, penurunan risiko kematian jangka panjang menjadi alasan utama adaptasi strategi tersebut.

"Penyakit tidak menular yang berkaitan erat dengan gaya hidup akan menyebabkan 71 persen dari semua kematian secara global dan meningkatan proposisi risiko kematian. Kami percaya faktor-faktor ini akan memotivasi perusahaan asuransi jiwa untuk melibatkan nasabah dalam menerapkan nilai-nilai hidup sehat untuk meningkatkan usia hidup," tertulis dalam laporan tersebut.

McKinsey menilai bahwa pemanfaatan teknologi dan fokus industri dalam menemani kehidupan nasabah dapat memengaruhi proses underwriting asuransi jiwa dan pendekatan aktuarialnya. Hal tersebut setidaknya akan bergantung kepada tiga data utama dari nasabah, yakni gaya hidup, kesehatan dan lingkungan, serta riwayat medis.

Strategi kedua yang dapat diadopsi industri asuransi jiwa adalah pengembangan solusi produk yang fleksibel terhadap berbagai perubahan regulasi dan suku bunga. Tekanan ekonomi akibat pandemi Covid-19 ini perlu menjadi perhatian besar karena dapat menimbulkan ketidakpastian suku bunga, yang berpengaruh terhadap imbal hasil investasi asuransi.

Sejumlah perusahaan asuransi jiwa tercatat mulai menambah portofolio investasinya di pasar modal seiring berkembangnya produk unit-linked, sejalan dengan tumbuhnya premi produk tersebut hingga US$76 miliar secara global pada 2015–2019. Dari jumlah tersebut, US$13 miliar di antaranya berasal dari Asia.

Dalam kondisi tersebut, industri asuransi jiwa dapat memberikan solusi asuransi yang ada dalam berbagai tahap kehidupan, seiring semakin banyaknya jenis proteksi yang diperlukan. McKinsey menyebutkan berbagai risiko yang menghantui dalam dekade selanjutnya seperti naiknya tingkat perceraian, ketidakamanan pekerjaan, hingga kehilangan pekerjaan.

Strategi ketiga yakni pengembangan kembali keterampilan dan kemampuan semua unsur industri asuransi jiwa. McKinsey menilai bahwa perusahaan asuransi jiwa harus mampu merespon dan menangkap perubahan keterampilan dan karakteristik tenaga kerja di masa depan.

"Pada 2030, 44 persen aktivitas kerja asuransi berpotensi diotomasikan. Peran yang berfokus kepada pekerjaan berulang dan proses manual tidak akan lagi seperti bentuknya saat ini, sedangkan pekerjaan yang berkaitan dengan pemahaman teknologi digital akan meningkat nilainya," tertulis dalam laporan tersebut.

Faktor itu akan berkaitan dengan pemanfaatan teknologi dalam omnichannel, yakni pendekatan kepada nasabah sekaligus melalui online dan offline. Hal tersebut akan menuntut agen asuransi untuk semakin memiliki keterampilan emosional, interpersonal, dan sosial.

Meskipun begitu, McKinsey menekankan bahwa perubahan lanskap tenaga kerja itu tidak akan menghilangkan pekerjaan, melainkan mengubah sifat dari pekerjaan di industri asuransi. Bahkan perubahan itu menjadi lebih cepat terjadi akibat pandemi Covid-19.

"Perusahaan asuransi jiwa dapat mengandalkan akuisisi untuk pemberdayaan teknologi dan pengembangan kemampuan. Dekade terakhir telah menunjukkan kebangkitan insurtech, yang menarik hampir US$4 miliar pendanaan dari modal ventura global hanya pada 2018," tertulis dalam laporan tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi aaui asuransi jiwa
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top