Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Implementasi Qanun Aceh, BRI Syariah: Konversi Aset Capai 90 Persen

Direktur Utama BRI Syariah Ngatari mengatakan proses konversi aset konvensional ke syariah sampai dengan saat ini telah mencapai sekitar 90%. Perseroan akan mengupayakan proses peralihan ini akan selesai pada akhir tahun 2020.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 06 November 2020  |  12:50 WIB
Implementasi Qanun Aceh, BRI Syariah: Konversi Aset Capai 90 Persen
Karyawan menunjukan uang rupiah di salah satu kantor cabang BRI Syariah di Jakarta, Rabu (29/7/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank BRIsyariah Tbk. akan menyelesaikan peralihan aset PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. dalam rangka implementasi Qanun Aceh tentang lembaga keuangan syariah, pada akhir tahun ini.

Direktur Utama BRI Syariah Ngatari mengatakan proses konversi aset konvensional ke syariah sampai dengan saat ini telah mencapai sekitar 90%. Perseroan akan mengupayakan proses peralihan ini akan selesai pada akhir tahun 2020.

"Kami upayakan akhir tahun selesai. Tetapi sesuai kesepakatan 3 bank, kita upayakan sudah selesai sebelum 1 Februari 2020 [merger bank syariah BUMN efektif]," katanya dalam public expose, Kamis (6/11/2020).

Ngatari memerinci kredit BRI di Aceh yang telah dikonversi ke pembiayaan telah sesuai dengan yang ditargetkan yakni Rp11 triliun sampai dengan hari ini. Dengan demikian, fokus perseroan saat ini yakni konversi pendanaan induk usaha ke syariah yang masih memiliki potensi sekitar Rp1 triliun.

Direktur Bisnis Ritel BRIsyariah Fidri Arnaldy mengatakan proses konversi tengah berjalan. Nantinya, peralihan aset ini akan mengakibatkan pertumbuhan positif baik dari sisi pembiayaan maupun pendanaan.

Hal ini tercermin dari market share BRIsyariah yang naik pesat per Agustus 2020 dibandingkan dengan posisi akhir tahun kemarin. Misalnya, market share pembiayaan BRIsyariah sebesar 10,66% terhadap perbankan syariah, dari sebelumnya 7,50%.

Demikian pula, market share DPK sebesar 10,40% terhadap perbankan syariah, dari sebelumnya 8,02%. Adapun, market share aset BRIsyariah sebesar 9,65% terhadap perbankan syariah, dari sebelumnya 9,52%.

"Nanti pertumbuhan baik pendanaan maupun pembiayaan positif semua," imbuhnya.

Sampai dengan kuartal III/2020, BRIsyariah mencetak total aset sebesar Rp56,09 triliun atau tumbuh 51,40% yoy. Adapun, total pembiayaan tumbuh 57,90% yoy menjadi Rp40,36 triliun, sedangkan total dana pihak ketiga tumbuh 72,69% yoy menjadi Rp48,74 triliun.

Laba bersih yang dibukukan selama periode 9 bulan itu, mencapai Rp191 miliar atau melesat 237,57% yoy. Perseroan juga mampu menekan NPF gross dari posisi September 2019 sebesar 4,45% posisi menjadi 3,35% pada September 2020. Sedangkan, NPF nett dapat ditekan dari 3,97% menjadi 1,73%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah perbankan bri syariah
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top