Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lagi, BI Minta Bank Turunkan Suku Bunga dan Percepat Penyaluran Kredit

Gubernur BI Perry Warjiyo menyampaikan penyaluran kredit pada masa pemulihan ekonomi hanya berkutat pada asimetri informasi dan persepsi risiko. Padahal, lanjutnya, perekonomian sudah mulai menggeliat pada akhir tahun ini sehingga dapat dipercepat lagi dengan kontribusi perbankan.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 03 Desember 2020  |  11:50 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (18/8 - 2020), Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (18/8 - 2020), Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia mendorong perbankan untuk kembali segera menurunkan suku bunga dan mempercepat penyaluran kredit sambil mempertimbangkan sektor potensial.

Gubernur BI Perry Warjiyo menyampaikan penyaluran kredit pada masa pemulihan ekonomi hanya berkutat pada asimetri informasi dan persepsi risiko. Padahal, lanjutnya, perekonomian sudah mulai menggeliat pada akhir tahun ini sehingga dapat dipercepat lagi dengan kontribusi perbankan.

"Perbankan perlu menurunkan suku bunga dan percepat penyaluran kredit. Kita perlu mengatasi asimetri informasi dan persepsi risiko agar penyaluran kredit lebih lancar," katanya dalam Pertemuan Tahunan Bank Indoensia 2020, Kamis (3/12/2020).

Adapun, Perry menyampaikan otoritas moneter melihat ada 4 subsektor yang kinerjanya sudah mulai tumbuh dan mampu meningkatkan fasilitas kreditnya seperti industri makanan dan minuman, telekomunikasi, industri logam dasar, dan kulit alas kaki.

Sementara itu, 6 subsektor masih perlu insentif dari pemerintah, 8 subsektor membutuhkan penjaminan kredit dari pemerintah.

"Permintaan kredit mereka akan lebih kuat dengan vaksinasi dan stimulus fiskal, insentif pajak dan kemudahan berusaha dari pemerintah," sebutnya.

Perry memastikan kebijakan BI tetap akomodatif dan longgar pada tahun depan. "BI pun mendukung penuh pemulihan ekonomi nasional (PEN) dengan stimulus moneter dan makro prudensial," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia perbankan kredit
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top