Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rencana Bank Bengkulu Usai Disuntik Orang Terkaya Kesembilan RI

PT Mega Corpora melakukan penyetoran modal tahap 1 sebesar 100 miliar setelah melakukan penandatanganan perjanjian pengikatan pengambilan saham PT Bank Bengkulu pada awal pekan terakhir Desember 2020.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 02 Januari 2021  |  12:03 WIB
Chairul Tanjung  -  bankmega.com
Chairul Tanjung - bankmega.com

Bisnis.com, JAKARTA —  PT Bank Bengkulu telah memenuhi modal inti paling sedikit Rp1 triliun pada akhir kuartal IV/2020 setelah resmi mendapat setoran modal tahap 1 sebesar Rp100 miliar dari PT Mega Corpora, perusahaan milik Chairul Tanjung.

Forbes mencatat Chairul Tanjung merupakan orang terkaya ke sembilan di Indonesia periode 2020. Totak kekayaan bersihnya mencapai US$3,9 miliar per 9 Desember 2020.

CT, sapaan akrabnya, terkenal dengan mengoperasikan bank, ritel, hingga stasiun televisi. Dia juga menjadi salah satu pemegang saham emiten maskapai badan usaha milik negara (BUMN), PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. (GIAA).

Lewat Mega Corpora, CT melakukan penyetoran modal tahap 1 sebesar 100 miliar setelah keduanya melakukan penandatanganan perjanjian pengikatan pengambilan saham pada awal pekan terakhir Desember 2020. Penyetoran dana setoran modal tahap kedua selanjutnya akan dilakukan sampai dengan April 2021.

"Dengan dilakukannya penyetoran dana setoran modal tersebut oleh PT Mega Corpora, maka modal inti Bank Bengkulu telah mencapai Rp1 triliun lebih dan akan melalui proses verifikasi dari pihak OJK sebagai regulator untuk melangkah ke BUKU II," ujar Direktur Utama Bank Bengkulu Agusalim yang dikutip, Sabtu (2/1/2021).

Pengambilan saham oleh pihak PT Mega corpora telah sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Bank Bengkulu dan PT Mega Corpora kedepan akan menjalin kerja sama dalam kegiatan usaha bank.

Setelah menjadi BUKU II, Bank Bengkulu akan melakukan ekspansi dengan cakupan kegiatan usaha seperti peningkatan layanan teknologi e-Banking, perdagangan valuta asing, pengembangan produk lainnya yang sebelumnya tidak ada di Bank Bengkulu. Perseroan juga bisa melakukan kegiatan penyertaan modal ke depannya.

Hal ini menunjukkan bahwa semakin luasnya jangkauan kegiatan usaha Bank Bengkulu ke depan. Dengan meningkatnya cakupan layanan, Bank Bengkulu diharapkan dapat meraih lebih banyak lagi kepercayaan baik itu dari nasabah dan mitra-mitra Bank Bengkulu. 

Sampai dengan November 2020, Bank Bengkulu berhasil membukukan total aset sebesar Rp8,305 trilliun. Total laba bersih mencapai Rp140 miliar yang tumbuh sebesar 133 persen terhadap target 2020, serta didorong juga oleh ekspansi kredit yang disalurkan Bank Bengkulu sebesar Rp5,833 triliun. Dana pihak ketiga (DPK) Bank Bengkulu tercatat sebesar Rp7,063 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konglomerat perbankan chairul tanjung forbes
Editor : M. Nurhadi Pratomo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top