Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Melihat Peluang Investasi Indonesia setelah Pandemi

Mandiri Investment Forum 2021 diharapkan menjadi tempat bertukar pikiran serta dialektika antara stakeholders guna meningkatkan investasi di jangka menengah, sehingga Indonesia dapat terhindar dari middle income trap di tahun 2045.
Media Digital
Media Digital - Bisnis.com 28 Januari 2021  |  17:30 WIB
Gambar: Mandiri Investment Forum (MIF) 2021
Gambar: Mandiri Investment Forum (MIF) 2021

Bisnis.com, JAKARTA - Tahun 2020 adalah periode yang menantang bagi seluruh negara di dunia, tak terkecuali Indonesia, karena pandemi Covid-19. Ekonomi Indonesia mengalami kontraksi paling dalam di kuartal II 2020 sebesar -5,3% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya (year-on-year/YoY), diikuti dengan tingkat pengangguran yang meningkat ke level 7,1% dari 5,2% di 2019.

Namun dengan pengendalian pandemi yang ditopang oleh kebijakan stimulus dari sisi fiskal maupun moneter, perekonomian Indonesia mulai memasuki recovery cycle. Menariknya, di tengah badai krisis, realisasi investasi tetap mengalami peningkatan. Investasi langsung asing (foreign direct investment/FDI), dalam konteks USD, naik 1,6% di 2020, di mana ini merupakan pertumbuhan positif pertama sejak 2017. Peningkatan ini didorong oleh FDI di secondary sector, terutama investasi di base metal sector yang merupakan dampak positif dari kebijakan pemerintah untuk mendorong hilirisasi di sektor berbasis komoditas.

Bersamaan dengan FDI, investasi langsung domestik (domestic direct investment/DDI) mencatatkan pertumbuhan yang relatif stabil di 7% tahun lalu. Secara keseluruhan, peningkatan investasi, baik FDI maupun DDI, menggambarkan tingkat kepercayaan investor terhadap prospek ekonomi Indonesia di jangka menengah yang masih menjanjikan. Kami memperkirakan tren ini akan terus berlanjut di 2021, didukung perubahan struktural dari sisi domestik dan global.

Dari faktor domestik, Indonesia berhasil meloloskan Omnibus Law untuk penciptaan lapangan kerja yang merupakan reformasi struktural terbesar sejak krisis 1997–1998. Undang-undang ini diharapkan dapat menyelesaikan hambatan-hambatan investasi dasar seperti perizinan dan tenaga kerja. Omnibus Law juga menjadi pondasi untuk terciptanya Sovereign Wealth Fund (SWF) pertama di Indonesia yang diharapkan menjadi satu wadah besar investasi yang penggunaannya akan dikelola untuk proyek-proyek strategis nasional. Pada intinya, reformasi struktural ini adalah bagian penting bagi Indonesia untuk memanfaatkan bonus demografinya, serta meningkatkan pertumbuhan ekonomi dalam jangka menengah. Sebagai informasi, sensus penduduk terbaru yang dilakukan Badan Pusat Statistik (BPS) di 2020 menunjukkan bahwa 53,8% penduduk Indonesia didominasi oleh Gen Z dan milenial.

Di sisi yang lain, kami memperkirakan akan terjadi perubahan struktural di sisi global. Salah satu silver lining yang bisa kita ambil dari pandemi ini adalah akan terjadinya diversifikasi investasi langsung pada global supply chain. Atau dengan kata lain, investasi langsung tidak hanya terkonsentrasi di beberapa negara ke depannya. Survei yang dilakukan oleh Gartner memperlihatkan bahwa 33% dari global supply chain leaders akan memindahkan aktivitas manufakturnya keluar dari Cina dalam dua atau tiga tahun ke depan.

Maka dari itu, kami melihat momentum reformasi struktural Indonesia sangatlah tepat dengan momen perubahan struktural dari sisi investasi global, dan hal ini sudah tercermin dari beberapa komitmen investasi. Sebagai contoh, Indonesia telah mendapatkan komitmen investasi yang mencapai USD10 miliar untuk SWF yang berasal dari Jepang, Kanada, Amerika Serikat, dan Belanda. Lebih lanjut, Indonesia telah menerima komitmen investasi sebesar USD15 miliar dari Contemporary Amperex Technology (CATL) dan LG Energy Solution untuk mengembangkan integrated electric vehicle’s battery industry, di mana hal ini berpeluang diikuti oleh perusahaan multinasional seperti Tesla.

Tentu, kombinasi perubahan struktural dari sisi domestik dan global ini harus dimanfaatkan untuk menarik peluang investasi sebesar mungkin karena Indonesia akan berkompetisi dengan negara lain. Maka dari itu, Mandiri Investment Forum (MIF) 2021 yang merupakan forum investasi terbesar di Indonesia diharapkan menjadi tempat bertukar pikiran serta dialektika antara stakeholders, baik dari sisi pemerintah maupun investor, untuk memaksimalkan kebijakan-kebijakan yang harus ditempuh guna meningkatkan investasi di jangka menengah, sehingga Indonesia dapat terhindar dari middle income trap di tahun 2045. Tentunya, kita berharap pertumbuhan ekonomi Indonesia dapat mencapai rata-rata di atas 6% di jangka menengah dengan motor pertumbuhan yang berasal dari akselerasi investasi.

MIF 2021 mengambil tema ‘Reform after the Storm’ diharapkan bisa membantu investors untuk mempersiapkan strategi investasi di Indonesia di tahun 2021. Acara yang akan dihadiri oleh lebih dari 14.000 peserta dari dalam dan luar negeri.

Acara ini akan ini dimulai pada 1 Februari 2021 dengan agenda virtual Site Visit ke perusahaan-perusahaan teknologi serta perusahaan perbankan untuk melihat perkembangan segmen UMKM, kemudian akan dilanjutkan dengan Macro Day sebagai perhelatan utama MIF yang akan diselenggarakan pada 3 Februari 2021 dengan mempertemukan para investor dengan narasumber dari pemerintahan dan para pelaku industri.

Selanjutnya, MIF 2021 akan dilanjutkan dengan Morning Talk with Chairman of BKPM, Bahlil Lahadalia dan Investment Clinic yang dipandu oleh tim BKPM. Investment Clinic ini sangat penting untuk memberikan solusi kepada investor yang selama ini mengalami tantangan dalam berinvestasi di Indonesia.

Rangkaian MIF 2021 ditutup dengan Corporate Days pada 4-5 Februari 2021 yang akan mempertemukan investors Mandiri Sekuritas dengan para emiten. Diharapkan, acara ini akan mendorong kepercayaan investor, terutama investor asing, untuk meningkatkan porsi investasi di pasar modal Indonesia. Informasi selengkapnya dapat dilihat di www.mandiriinvestmentforum.com.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi MANDIRI INVESTMENT FORUM
Editor : Media Digital
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top