Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rekor Terendah Sepanjang Masa, BI Pangkas Suku Bunga Jadi 3,5 Persen

Bank Indonesia memangkas suku bunga acuan sebesar 25 basis poin menjadi 3,5 persen. Pemangkasan ini menjadi angka terendah sepanjang rezim suku bunga acuan jadi referensi kebijakan moneter. Apa alasan bank sentral?
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 18 Februari 2021  |  14:31 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (29/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (29/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia (BI) pada 17-18 Februari 2021 memutuskan untuk menurunkan BI 7-Day Reverse Repo Rate atau suku bunga acuan sebesar 25 basis poin menjadi 3,50 persen.

Selain mempertahankan suku bunga acuan, BI juga mengumumkan suku bunga deposito facility juga tetap pada 2,75 persen, dan suku bunga lending facility 4,25 persen.

"Selain itu, BI menempuh langkah kebijakan sebagai sinergi KSSK [Komite Stabilitas Sistem Keuangan] dalam paket kebijakan terpadu untuk peningkatan pembiayaan dunia usaha," ujar Perry dalam paparan hasil RDG Februari, Kamis (18/2/2021).

Dia melanjutkan BI akan terus memperkuat sinergi kebijakan dengan Pemerintah dan otoritas terkait lainnya dan mendukung berbagai kebijakan lanjutan untuk membangun optimisme pemulihan ekonomi nasional, melalui pembukaan sektor-sektor ekonomi produktif dan aman, akselerasi stimulus fiskal, penyaluran kredit perbankan dari sisi permintaan dan penawaran, melanjutkan stimulus moneter dan makroprudensial, serta mengakselerasi digitalisasi ekonomi dan keuangan.

Dalam RDG kali ini, BI juga merevisi proyeksi pertumbuhan ekonomi 2021 menjadi 4,3 hingga 5,3 persen.

Angka ini lebih rendah dari proyeksi awal BI yang sebesar 4,8 hingga 5,8 persen dikarenakan realisasinya pertumbuhan ekonomi pada kuartal IV/2020 lebih rendah dari ekspektasi Bank Sentral. BI merevisi proyeksi pertumbuhan kredit/pembiayaan pada tahun 2021 dari semula pada kisaran 7 persen - 9 persen menjadi 5 persen - 7 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia BI Rate suku bunga acuan
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top