Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kandidat Kuat Bos BPJS Kesehatan, dari Mantan Jubir Satgas Covid-19 hingga Mantan Wamenkes

Direktur Utama BPJS Kesehatan Fachmi Idris menyatakan bahwa masa jabatan dirinya akan berakhir pada tanggal yang sama saat menerima surat keputusan (SK) pengangkatan pada 19 Februari 2016. Artinya, hari ini merupakan hari kerja terakhir bagi Fachmi dan jajarannya.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 18 Februari 2021  |  19:58 WIB
Karyawan beraktivitas di Kantor Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan, Jakarta, Rabu (13/5/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawan beraktivitas di Kantor Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan, Jakarta, Rabu (13/5/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — Masa jabatan direksi dan dewan pengawas Badan Penyelenggara Jaminan Sosial atau BPJS Kesehatan segera habis pada esok hari, Jumat (19/2/2021). Sejumlah nama digadang-gadang memiliki potensi besar menjadi pucuk pimpinan, mulai dari mantan wakil menteri, hingga direksi BPJS Ketenagakerjaan.

Pengangkatan direksi dan dewan pengawas (dewas) BPJS Kesehatan periode 2016–2021 tercantum dalam Keputusan Presiden (Kepres) Nomor 24/P Tahun 2016, yang ditetapkan pada 19 Februari 2016. Habisnya masa jabatan direksi dan dewas pun mengacu kepada tanggal pelantikan lima tahun silam.

Direktur Utama BPJS Kesehatan Fachmi Idris menyatakan bahwa masa jabatan dirinya akan berakhir pada tanggal yang sama saat menerima surat keputusan (SK) pengangkatan pada 19 Februari 2016. Artinya, hari ini merupakan hari kerja terakhir bagi Fachmi dan jajarannya.

"Apabila mengacu kepada SK, hari kerja kami kurang lebih delapan hari kerja ke depan," ujar Fachmi dalam konferensi pers paparan kinerja 2020 BPJS Kesehatan, Senin (8/2/2021).

Koordinator Advokasi BPJS Watch Timboel Siregar menilai bahwa hingga saat ini belum terdapat informasi siapa saja nama-nama yang dipilih Presiden Joko Widodo untuk mengisi kursi direksi dan dewas BPJS Kesehatan. Namun, tersiar informasi sejumlah nama yang berpotensi kuat menduduki dua jabatan strategis itu.

Ali Ghufron Mukti digadang-gadang memiliki peluang besar untuk memperoleh kursi kursi Direktur Utama BPJS Kesehatan, seiring latar belakangnya yang merupakan Mantan Wakil Menteri Kesehatan, DirjenKemenristekdikti, dan Mantan Dekan FK UGM. Dia dinilai akan bersaing dengan Evi Afiatin, Direktur Keuangan BPJS Ketenagakerjaan.

"Saya menilai Pak Ali dan Bu Evi masih kuat kansnya menduduki jabatan Direktur Utama BPJS Kesehatan, tinggal bagaimana Pak Presiden memilih kedua calon ini," ujar Timboel kepada Bisnis, Kamis (18/2/2021).

Adapun, Mantan Juru Bicara Satgas Covid-19 Achmad Yurianto, yang juga merupakan Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan digadang-gadang akan menjadi Ketua Dewan Pengawas BPJS Kesehatan. Timboel menilai bahwa posisi itu memang berpeluang diisi oleh wakil Kementerian Kesehatan.

"Saya kira tepat dari Kementerian Kesehatan agar komunikasi dengan Menteri Kesehatan lebih intens lagi, khususnya untuk regulasi-regulasi yang akan dibuat," ujar Timboel.

Seperti diketahui, Ketua Dewan Pengawas BPJS Kesehatan saat ini, Chairul Radjab Nasution juga berasal dari Kementerian Kesehatan.

Berikut daftar lengkap Calon Direksi BPJS Kesehatan:

1. Lily Kresnowati

2. Edwin Aristiawan

3. Ali Ghufron Mukti

4. Yulherina

5. Evi Afiatin

6. David Bangun

7. Mahlil Ruby

8. M. Yani

9. Andi Afdal

10. Albertus Kurniadi

11. Mundiharmo

12. Arief Witjaksono Juwono Putro

13. Ari Dwi Aryani

14. Eddy Sulistijanto

15. Fachrurrazi

16. Fadlul Imansyah

Lalu, berikut daftar lengkap Calon Dewan Pengawas BPJS Kesehatan yang telah disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR):

Unsur Pekerja:

1. Indra Yana

2. Siruaya Utamawan

Unsur Pemberi Kerja:

1. Iftida Yasar

2. Inda Deryanne Hasman

Unsur Tokoh Masyarakat:

1. Ibnu Naser Arrohimi

Selain kelima nama di atas, terdapat dua kursi Dewan Pengawas BPJS Kesehatan yang akan diisi oleh perwakilan pemerintah. Terdapat tiga nama yang sedang mengejar dua kursi tersebut, yakni Alexander Zulkarnain, Regina Marina Wiwieng, dan Achmad Yurianto.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi bpjs BPJS Kesehatan
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top