Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wapres Harap Bank Syariah Indonesia (BSI) Tak Eksklusifkan Layanan Syariah

Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan PT Bank Syariah Indonesia Tbk., (BSI) harus menjadi sebuah pilihan yang rasional bagi masyarakat sehingga tidak menjadi eksklusif
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 25 Februari 2021  |  11:44 WIB
Wakil Presiden Ma'ruf Amin. JIBI - Bisnis/Nancy Junita @najwashihab
Wakil Presiden Ma'ruf Amin. JIBI - Bisnis/Nancy Junita @najwashihab

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Presiden Ma’ruf Amin meminta PT Bank Syariah Indonesia Tbk. (BSI) agar menjadikan keuangan syariah sebagai produk yang tak eksklusif bagi kalangan agama atau level ekonomi tertentu, tetapi seluruh kelompok.

Hal itu disampaikan dalam pidato pembukaan Rapat Kerja Nasional BSI pada Kamis (25/2/2021) secara virtual. “BSI sebagai salah satu piranti ekonomi dan keuangan syariah harus menjadi sebuah pilihan yang rasional bagi masyarakat sehingga tidak menjadi eksklusif, tetapi menjadikannya bersifat universal sesuai dengan prinsip ajaran Islam rahmatan lil ‘alamin,” katanya.

Wapres meyakini sebagai negara dengan mayoritas muslim terbesar di dunia, Indonesia merupakan pasar yang sangat potensial untuk berkembangnya ekonomi dan keuangan syariah.

Menurutnya, peningkatan kesadaran akan produk halal atau halal awarness belakangan ini juga menumbuhkan industri halal lainnya di antaranya halal food, halal fashion, halal healthcare, halal travel, dan lain-lainnya.

Tidak bisa dipungkiri, BSI juga harus menangkap potensi berkembangnya kelas menengah dan generasi milenial muslim yang semakin sadar akan kebutuhan untuk bertransaksi sesuai keyakinannya.

Seperti pesan Presiden Joko Widodo, kata Wapres, BSI harus dapat melayani semua segmen dari nasabah mikro sampai dengan nasabah korporasi. “BSI harus dapat menjadikan nasabah mikro dan kecil agar naik kelas,” paparnya.

Pada awal berdiri, Bank Syariah Indonesia memiliki aset hingga Rp214,6 triliun dengan modal inti dari Rp20,4 triliun.

Adapun tahun ini, perusahaan menargetkan aset akan tembus lebih dari Rp250 triliun dan pertumbuhan pembiayaan di atas 10 persen. Bahkan di tengah tantangan perekonomian, Bank Syariah Indonesia memasang target profit lebih dari Rp3 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah Ma'ruf Amin wapres ma'ruf amin
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top