Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BI Optimistis Kredit Bank Terkerek hingga 7 Persen pada Kuartal II/2021

Penyaluran kredit perbankan masih mengalami kontraksi sebesar 4,13 persen secara tahunan (yoy) pada Maret 2021, dan 2,28 persen (yoy) pada April 2021
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 14 Juni 2021  |  18:33 WIB
BI Optimistis Kredit Bank Terkerek hingga 7 Persen pada Kuartal II/2021
Karyawan merapikan uang di cash center Bank BNI, Jakarta, Selasa (11/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bank Indonesia (BI) memperkirakan kredit perbankan mengalami peningkatan pada kuartal II/2021. Menurut BI, peningkatan tersebut akan sejalan dengan peningkatan pertumbuhan ekonomi, perbaikan kinerja korporasi, serta melonggarnya indeks lending standard (ILS) dari perbankan.

Gubernur BI Perry Warjiyo memperkirakan kredit perbankan tumbuh sesuai prakiraan yaitu 5 sampai 7 persen. Perry menyebut pihaknya di Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) terus mendorong peningkatan kredit perbankan yang masih terkontraksi.

“Yang jadi fokus KSSK adalah tentunya untuk mendorong kredit agar yang sekarang masih kontraksi itu bisa meningkat. Kalau melihat dari survei perbankan terakhir di triwulan II ini, memang kemungkinan kredit itu positif. Maka itu yang mendasari kami memperkirakan kredit bisa tumbuh sekitar 5 sampai 7 persen,” ujar Perry dalam Rapat Kerja (Raker) bersama Komisi XI DPR RI di Kompleks Parlemen, Senayan, Senin (14/6/2021).

Dalam paparannya, Perry menjelaskan intermediasi perbankan masih mengalami kontraksi sebesar 4,13 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) pada Maret 2021, dan 2,28 persen (yoy) pada April 2021. Hal tersebut terjadi di tengah kondisi likuiditas perbankan yang longgar.

Perry menilai sistem keuangan di sisi makroprudensial secara keseluruhan relatif terjaga. Rasio kecukupan modal (capital adequacy ratio/CAR) perbankan pada Maret 2021 tetap tinggi sebesar 24,05 persen.

Selain itu, Perry menyebut rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) tetap rendah yaitu 3,17 persen (bruto) dan 1,02 persen (neto).

Capital adequacy ratio-nya tinggi, NPL-nya relatif terjaga. Namun, isunya sekarang adalah bagaimana mendorong kredit perbankan yang tentunya menjadi fokus bersama KSSK,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia kredit kredit perbankan
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top