Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

OJK: Sekitar 30 Perusahaan Securities Crowdfunding Antre Peroleh Izin

Pandemi Covid-19 memicu banyaknya perusahaan yang mengajukan izin operasional kepada OJK, salah satunya di sektor securities crowdfunding.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 28 Juni 2021  |  15:31 WIB
OJK: Sekitar 30 Perusahaan Securities Crowdfunding Antre Peroleh Izin
Pengunjung gerai Slik menunggu panggilan petugas Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, Rabu (5/2/2020). Bisnis - Abdurachman
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan bahwa saat ini terdapat sekitar 30 perusahaan yang mengantri untuk memperoleh izin menyelenggarakan bisnis securities crowdfunding (SCF).

Hal tersebut disampaikan oleh Kepala Eksekutif Group Inovasi Keuangan Digital OJK Triyono Gani dalam gelaran Fintech Talk oleh Asosiasi FinTech Indonesia (Aftech), Senin (28/6/2021). Gelaran itu membahas perkembangan bisnis teknologi finansial di era pandemi Covid-19, termasuk pemanfaatan teknologi cloud.

Menurut Triyono, adaptasi teknologi digital menjadi sangat penting selama masa pandemi Covid-19. Hal itu pun memicu banyaknya perusahaan yang mengajukan izin operasional kepada OJK, salah satunya di sektor SCF yang menjalankan penawaran efek melalui layanan urun dana berbasis teknologi.

"Ada 20–30 [perusahaan] yang mengantre di securities crowdfunding, saat ini baru empat perusahaan [SCF yang memperoleh izin OJK]. Belum lagi yang di sandbox di tempat saya [jumlahnya terus bertambah]," ujar Triyono pada Senin (28/6/2021).

Selain SCF, Triyono pun meyakini bahwa banyak perusahaan fintech peer-to-peer (P2P) lending yang akan tertarik untuk mengajukan pendaftaran bisnis kepada OJK, jika kesempatan itu sudah dibuka. Hal tersebut menunjukkan besarnya antusiasme pelaku usaha di sektor teknologi finansial.

Triyono menjelaskan bahwa otoritas melakukan seleksi yang cukup ketat dalam memberikan izin atau status terdaftar bagi perusahaan fintech. Salah satu alasannya adalah varian bisnis fintech masih sangat banyak, akan riskan jika semuanya diloloskan seiring adanya batasan kapasitas pengawasan dan regulasi.

"Kalau termasuk [bidang-bidang] yang bukan di bawah OJK, itu lebih banyak sekali. Banyak yang harus kami benahi dulu sebelum menjadi tuan rumah dari banyak fintech," ujarnya.

Meskipun begitu, Triyono menjelaskan bahwa potensi fintech ke depannya masih sangat besar. Oleh karena itu regulasi fintech akan terus dikembangkan, salah satunya melalui sinergi antara OJK selaku regulator dengan pelaku industri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

OJK fintech securities crowdfunding
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top