Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Duh! Klaim BPJS Ketenagakerjaan Diramal Bengkak hingga Rp40,6 Triliun Tahun Ini

Angka tersebut jauh di atas dari target 2021 yang ditetapkan semula, yakni sebesar Rp34,89 triliun.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 16 September 2021  |  10:06 WIB
Karyawan melayani nasabah di salah satu kantor cabang BPJS Ketenagakerjaan/BP Jamsostek di Jakarta. Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawan melayani nasabah di salah satu kantor cabang BPJS Ketenagakerjaan/BP Jamsostek di Jakarta. Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA -- BPJS Ketenagakerjaan atau BPJAMSOSTEK memproyeksikan klaim jaminan sampai dengan akhir tahun akan membengkak dari perkiraan awal.

Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan (BPJAMSOSTEK) Anggoro Eko Cahyo mengungkapkan bahwa sampai dengan Agustus 2021, realisasi klaim jaminan telah mencapai Rp26,14 triliun. Realisasi ini telah melebihi estimasi pada Agustus 2021 yang diperkirakan hanya mencapai Rp23,26 triliun.

"Kami melihat untuk klaim ini prognosa kami melebihi estimasi semula besarnya klaim 2021. Hal ini disebabkan dengan banyaknya pengangguran dan yang keluar dari pekerjaan, maka klaim JHT [Jaminan Hari Tua] meningkat," ujar Anggoro dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi IX DPR RI, Rabu (15/9/2021).

Selain itu, dampak pandemi Covid-19 juga menyebabkan klaim jaminan kematian meningkat. Realisasi klaim sampai dengan akhir tahun pun diperkirakan akan berada pada angka Rp40,61 triliun. Angka tersebut jauh di atas dari target 2021 yang ditetapkan semula, yakni sebesar Rp34,89 triliun.

Jumlah tersebut juga melonjak dari tahun-tahun sebelumnya, seperti pada 2018 realisasi klaim sebesar Rp27,6 triliun, 2019 sebesar Rp29,72 triliun, dan pada 2020 sebesar Rp36,45 triliun.

Sementara itu, dari sisi kepesertaan diproyeksikan akan berada di bawah target hingga akhir tahun ini yang ditetapkan sebesar 33,67 juta orang. Realisasi kepesertaan aktif hingga akhir tahun diperkirakan hanya mencapai 30,5 juta orang.

Anggoro menuturkan, tidak tercapainya target tersebut disebabkan adanya dampak gelombang kedua kasus Covid-19 pada tahun ini. Kepesertaan baru sebetulnya terus bertambah sebesar 11,4 juta orang sampai dengan Agustus 2021, tetapi jumlah peserta yang keluar juga cukup tinggi akibat meningkatnya pengangguran dan berhenti bekerja sebagai dampak Covid-19.

"Dilihat dari Desember 2020 sebesar 29,98 juta dan sampai Agustus 2021 29,2 juta, masih turun. Padahal angka peserta baru terus nambah. Namun, kami optimistis dari angka mulai bergerak sejak Maret, Juni, Agustus, bisa di angka 30,5 juta akhir tahun ini," katanya.

Namun demikian, Anggoro menyebut bahwa realisasi iuran masih berjalan sesuai target. Realisasi iuran sampai dengan Agustus 2021 telah mencapai Rp50,32 triliun atau 65,7 persen dari target tahun ini yang ditetapkan sebesar Rp76,58 triliun. "Sampai akhir tahun prognosa kami iuran masih sesuai target yang ditetapkan," imbuhnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BP Jamsostek jaminan sosial tenaga kerja bpjs ketenagakerjaan klaim bpjs ketenagakerjaan
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top