Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bunga Deposito Turun Terus, Sampai Kapan?

Likuiditas bank masih baik, sehingga ada ruang untuk menurunkan suku bunga simpanan yang akan berdampak pada penurunan biaya dana.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 20 September 2021  |  19:04 WIB
Ilustrasi suku bunga deposito pada Januari 2016. - JIBI/Abdullah Azzam
Ilustrasi suku bunga deposito pada Januari 2016. - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Suku bunga simpanan perbankan kembali berada dalam tren penurunan. Beberapa bank besar juga baru saja mengumumkan penyesuaian suku bunga deposito terbarunya.

PT Bank Central Asia Tbk., misalnya, menjadi salah satu bank yang paling aktif memangkas suku bunga deposito rupiah di antara bank besar lainnya. Selama periode September 2021, perseroan telah melakukan penyesuaian bunga deposito sebanyak dua kali.

Berdasarkan informasi di laman resminya, BCA menetapkan suku bunga deposito terbaru sebesar 2,68 persen per tahun yang berlaku untuk seluruh tier simpanan dan tenor.

Suku bunga deposito tersebut berlaku efektif 16 September 2021. Sebelum itu, penyesuaian suku bunga deposito telah dilakukan pada awal September ini. BCA memangkas suku bunga deposito yang semula di level 2,75 persen menjadi 2,70 persen.

Langkah penyesuaian suku bunga deposito juga ditempuh oleh PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. yang berlaku pada hari ini, Senin (20/9/2021).

Perseroan menetapkan suku bunga deposito rupiah dengan bunga dibayar bulanan dan jatuh tempo untuk tenor 1 bulan dan 3 bulan menjadi sebesar 2,70 persen, turun 5 basis poin dari sebelumnya, yakni 2,75 persen. Adapun, untuk tenor lain bertahan di angka 2,75 persen.

Sebelumnya, Bank Mandiri sempat menyesuaikan suku bunga depositonya pada Agustus 2021, yakni 2,75 persen per tahun dan berlaku untuk semua nominal dan tenor. Besaran suku bunga ini turun 10 basis poin dari sebelumnya, 2,85 persen.

Sementara itu, berdasarkan data Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) per Juli 2021, produk deposito memiliki pangsa pasar terbesar dengan proporsi 40,15 persen dari total simpanan Rp7.038 triliun, diikuti oleh tabungan 32,01 persen dan giro 26,87 persen.

Namun, pertumbuhan deposito tidak terlalu agresif. LPS mencatat bahwa pertumbuhan simpanan tertinggi secara tahunan dipegang oleh giro sebesar 17,51 persen, disusul tabungan dengan raihan 13,66 persen, dan deposito 4,14 persen.

Senior Faculty Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia (LPPI) Trioksa Siahaan mengatakan bahwa penurunan suku bunga simpanan perbankan terjadi karena BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) masih rendah.

“Inflasi juga masih terjaga di angka 3 persen, dan likuiditas bank juga masih baik, sehingga ada ruang untuk menurunkan suku bunga simpanan yang akan berdampak pada penurunan biaya dana,” ujarnya saat dihubungi Bisnis pada Senin (20/9/2021).

Trioksa menilai bahwa penurunan ini tidak akan membuat produk deposito menjadi kurang menarik di mata nasabah. Hal ini akan sejalan dengan preferensi para nasabah. “Kalau aman, masih ke deposito,” pungkasnya.

Di sisi lain, Bank Indonesia (BI) diperkirakan akan mempertahankan suku bunga acuan pada level 3,5 persen hingga akhir tahun ini.

VP Economist PT Bank Permata Tbk. Josua Pardede memperkirakan, BI baru akan mulai mempertimbangkan kenaikan suku bunga acuan paling cepat di akhir 2022. Hal ini sangat bergantung pada tren inflasi domestik.

Dari sisi eksternal, Josua memperkirakan dampak kebijakan penarikan stimulus moneter atau tapering the Fed, bank sentral di Amerika Serikat tidak akan sebesar tapering pada 2013.

Dia menjelaskan tapering the Fed pada 2013 memberikan tekanan pada nilai tukar rupiah dan pasar surat berharga negara (SBN), terutama pada saat setelah pengumuman tapering, serta periode akhir tapering, hingga periode kenaikan suku bunga pertama.

Sementara itu, di masa pandemi ini, khususnya dalam 2 bulan terakhir, the Fed telah memberi sinyal akan mulai melakukan tapering pada akhir 2021.

“Reaksi pelaku pasar keuangan pun cenderung tidak berlebihan karena kebijakan tapering belum tentu akan dilanjutkan dengan kenaikan suku bunga Fed, seperti yang terjadi pada 2013 ketika taper tantrum,” kata Josua.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

deposito suku bunga deposito
Editor : Azizah Nur Alfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top