Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Usai Crossing Rp750 Miliar, Saham Bank Bumi Arta (BNBA) Anjlok Sentuh ARB

Harga saham BNBA terkoreksi 6,90 persen ke level Rp3.510 per saham pada sesi II perdagangan hari ini, Rabu (17/11/2021).
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 17 November 2021  |  14:00 WIB
Usai Crossing Rp750 Miliar, Saham Bank Bumi Arta (BNBA) Anjlok Sentuh ARB
Bank Bumi Arta - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Saham PT Bank Bumi Arta Tbk. (BNBA) anjlok hingga menyentuh batas auto reject bawah (ARB) pada sesi II perdagangan hari ini, Rabu (17/11/2021).

Pada perdagangan hari ini pukul 13.45 WIB, harga saham BNBA terkoreksi 6,90 persen ke level Rp3.510 per saham. Sepanjang perdagangan, saham BNBA bergerak di rentang Rp3.510-Rp3.950 dengan volume saham yang diperdagangkan sebanyak 52,06 juta saham dan turnover Rp195,16 miliar.

Sebelumnya, terjadi transaksi crossing saham PT Bank Bumi Arta Tbk. pada perdagangan sesi I dengan nilai transaksi sekitar Rp750 miliar.

Transaksi jual dilakukan melalui BCA Sekuritas sebanyak 556,56 juta saham, sedangkan transaksi beli melalui Primasia Securities sebanyak 556,78 juta saham. Jumlah tersebut setara dengan nilai transaksi sekitar Rp750 miliar.

Untuk diketahui, Bank Bumi Arta telah mengantongi restu pemegang saham untuk melaksanakan aksi penambahan modal melalui Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue sebanyak-banyaknya 750 juta saham dengan nilai nominal Rp100 per saham. Perseroan memperkirakan dapat mengantongi pernyataan efektif dari OJK untuk aksi ini pada 29 November 2021. Selanjutnya, periode pelaksanaan HMETD dijadwalkan pada 13-17 Desember 2021. Tujuan pelaksanaan PUT I adalah untuk memenuhi modal inti minimum untuk tahun 2021 yang diatur dalam POJK 12/2020, sehingga modal inti perseroan akan menjadi minimum sebesar Rp2 triliun dan memperkuat struktur permodalan perseroan.

Dana yang diperoleh dari hasil PUT I setelah dikurangi biaya-biaya emisi akan digunakan sebagai modal kerja perseroan guna mendukung kegiatan usaha perseroan sebagai Bank Umum Swasta Devisa, terutama dalam rangka pemberian kredit kepada nasabah yang akan direalisasikan secara bertahap. Hasil rights issue juga akan digunakan sebagai belanja modal untuk pengembangan digital banking.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank bumi arta
Editor : Azizah Nur Alfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top