Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PNM Mekaar Sasar Emak-Emak Istri Petani Pisang Program Reforma Agraria

Selama waktu tunggu panen, ibu-ibu istri petani diberikan pembiayaan dan diajarkan untuk disiplin dan kerja keras, untuk tanggung renteng bersatu memajukan usaha karena mereka telah sekaligus diberikan pelatihan kapasitas usaha makanan berbahan baku pisang.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 24 November 2021  |  06:16 WIB
Kantor PNM - pnm.co.id
Kantor PNM - pnm.co.id

Bisnis.com, JAKARTA – PT Permodalan Nasional Madani (PNM) bersinergi dengan Kementerian ATR/BPN dan Kementerian Koperasi & UMK meluncurkan program pemberdayaan buat ibu-ibu istri petani yang mengikuti Program Reforma Agraria.

Program pemberdayaan dan pembiayaan perempuan pra-sejahtera berbasis kelompok bertajuk Membina Ekonomi Keluarga Sejahtera (Mekaar) kali ini menyasar kawasan Warungkiara, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Sunar Basuki, Direktur Kelembagaan dan Perencanaan PNM, menjelaskan bahwa petani diberikan Kredit Usaha Rakyat (KUR), sedangkan PNM ikut berkontribusi memberikan pembiayaan kepada istri petani dan kaum ibu sekitar Warungkiara, Sukabumi, Jawa Barat.

Selama waktu tunggu panen, ibu-ibu istri petani diberikan pembiayaan dan diajarkan untuk disiplin, serta kerja keras untuk tanggung renteng bersatu memajukan usaha, karena mereka telah sekaligus diberikan pelatihan kapasitas usaha makanan berbahan baku pisang.

“Dalam hal ini, PNM tidak hanya memberikan pembiayaan, tetapi juga pendampingan. Hingga saat ini pembiayaan berbasis kelompok yang telah kami layani sebanyak 81.000 ibu-ibu Sukabumi dan 10,8 juta nasabah seluruh Indonesia,” ujarnya dalam keterangan resmi, Selasa (23/11/2021).

Dalam peluncuran program tersebut, PNM berkolaborasi dengan Kementerian ATR/BPN, Kementerian Koperasi & UKM, serta PT Great Giant Pineapple untuk ikut melakukan gerakan penghijauan dengan penanaman perdana bibit pisang Cavendish bagi para petani lokal di Kampung Lio, Desa Sirnajaya, Warungkiara, Sukabumi, Jawa Barat.

Adapun, Sofyan A Djalil, Menteri ATR/Kepala BPN, berharap koperasi bekerja dengan baik, sehingga program tersebut dapat optimal dan mampu mengangkat kesejahteraan petani.

“Dengan bisnis model seperti ini, ada yang memberikan teknologi dan pemberdayaan, kunci pertama petani adalah disiplin, seperti PNM yang telah membantu melahirkan Mekaar, karena ingin mendisiplinkan peserta dan dilakukannya pendampingan kepada nasabah,” jelasnya.

Sebagai informasi, hingga 16 November 2021 PNM telah menyalurkan pembiayaan sebesar Rp98,49 triliun kepada nasabah PNM Mekaar yang berjumlah 10,7 juta nasabah.

Saat ini, PNM memiliki 3.673 kantor layanan di seluruh Indonesia yang melayani UMK di 34 Provinsi, 422 Kabupaten/Kota, dan 5.640 Kecamatan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pnm reforma agraria
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top