Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank DBS Indonesia Perkuat Kerja Sama Korporasi Lintas Sektor

Bank DBS Indonesia aktif menyalurkan kredit ke sejumlah sektor guna mendorong pertumbuhan ekonomi dalam negeri.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 11 Februari 2022  |  18:27 WIB
Ilustrasi - Nasabah sedang antre di ATM DBS Bank - Bloomberg.com
Ilustrasi - Nasabah sedang antre di ATM DBS Bank - Bloomberg.com

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank DBS Indonesia menyatakan perseroan berperan aktif dan berkontribusi untuk menumbuhkan ekonomi dalam negeri melalui penyaluran kredit ke sejumlah emiten di sektor migas, energi dan sumber daya alam, serta properti.

Corporate Banking Director Bank DBS Indonesia Kunardy Lie menuturkan perseroan senantiasa menjalin kerja sama strategis lintas sektoral untuk mendukung kemajuan pembangunan di Tanah Air.

“Peran aktif dari PT Bank DBS Indonesia dalam menyalurkan kredit secara tidak langsung mendukung perkembangan di bidang migas, energi dan sumber daya alam, juga infrastruktur dan properti. Kerja sama ini merupakan cerminan kepercayaan nasabah korporasi dalam mengelola dana dan rencana bisnis mereka,” kata Lie dalam keterangan tertulis, Jumat (11/2/2022).

Beberapa waktu lalu, Bank DBS Indonesia telah melakukan kerja sama finansial di sektor sumber daya alam, energi, dan migas. Salah satunya adalah dengan PT PLN (Persero) untuk fasilitas Club Deal senilai US$500 juta dengan tenor lima tahun.

Lie menjelaskan dana tersebut akan digunakan untuk memenuhi sebagian kebutuhan capital expenditure dan other general corporate purposes sehubungan dengan proyek pembangkit ketenagalistrikan.

Masih di sektor migas, DBS Bank Ltd. kembali memberikan pinjaman dan turut berperan serta sebagai salah satu sindikasi bank yang mengucurkan fasilitas pinjaman dana sebesar US$450 juta atau setara dengan Rp6,41 triliun kepada Medco Energi Global Pte Ltd, anak perusahaan yang dimiliki penuh oleh PT Medco Energi Internasional Tbk.

Selain DBS Bank Ltd, fasilitas sindikasi diatur oleh lima bank lainnya, yaitu ANZ, ING, Morgan Stanley, MUFG, dan SCB (sebagai Mandated Lead Arrangers, Underwriters and Bookrunners). Di mana, perjanjian kerja sama ini ditandatangani pada 11 Desember 2021 lalu.

Berlanjut pada sektor properti, PT Bank DBS Indonesia bersama dengan PT Bank Permata Tbk. (BNLI) turut memberikan fasilitas term loan dalam bentuk perjanjian sindikasi kepada PT Ciputra Sentra, anak perusahaan PT Ciputra Development Tbk.

“Ciputra Group adalah salah satu group properti terbesar di Indonesia yang sudah bekerja sama cukup lama dengan PT Bank DBS Indonesia dan DBS Group,” imbuhnya.

Penandatanganan perjanjian kredit sindikasi dilaksanakan pada 19 November 2021. Total partisipasi Bank DBS Indonesia pada perjanjian sindikasi ini senilai Rp400 miliar dari total pendanaan Rp900 miliar dan tenor fasilitas yang diberikan adalah lima tahun.

“Tujuan pendanaan adalah untuk pembiayaan kembali pinjaman investasi PT Ciputra Sentra dan untuk pembiayaan keperluan umum perusahaan [general corporate purpose],” terangnya.

Bank DBS Indonesia senantiasa berupaya untuk memberikan solusi finansial kepada nasabah korporasi melalui solusi pendanaan yang tepat, baik berupa kredit pinjaman, maupun debt capital market advisory.

“Sejalan dengan pemulihan ekonomi yang semakin baik, kami melihat peluang untuk terus menjalin kerja sama dengan lebih banyak lagi emiten terkemuka di sektor teknologi, konsumen dan kesehatan,” tuturnya.

Lie menyatakan, ke depannya, perseroan ingin memberikan lebih banyak layanan perbankan yang berfokus pada keberlanjutan, sesuai dengan salah satu pilar perseroan, yaitu Responsible Business Practice.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi bank dbs penyaluran kredit
Editor : Azizah Nur Alfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top