Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terus Turun, Restrukturisasi Kredit Perbankan Mencapai Rp630,11 Triliun per Maret 2022

Nilai restrukturisasi kredit Covid-19 akan terus menurun, seiring dengan kenaikan pertumbuhan kredit dan pertumbuhan ekonomi.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 02 Juni 2022  |  08:57 WIB
Terus Turun, Restrukturisasi Kredit Perbankan Mencapai Rp630,11 Triliun per Maret 2022
Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso memberikan sambutan saat pembukaan pembukaan perdagangan Bursa di BEI, Jakarta, Senin (3/1 - 2021). Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat restrukturisasi kredit akibat Covid-19 perbankan per Maret 2022 sebesar Rp630,11 triliun.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan nilai itu terus mengalami penurunan, yakni -21,67 persen secara tahunan (year-on-year/yoy). Setali tiga uang, jumlah debitur pun juga menunjukkan tren penurunan, yakni 3,63 juta debitur pada posisi Maret 2022.

Untuk UMKM, Wimboh menjelaskan outstanding kredit restrukturisasi Covid-19 mencapai Rp236,06 triliun atau -23,88 persen yoy dengan 2,74 juta debitur per Maret 2022.

Sedangkan outstanding kredit restrukturisasi Covid-19 untuk non UMKM mencapai Rp394,06 triliun atau turun 20,28 persen yoy dengan jumlah debitur sebanyak 0,89 juta debitur.

Lebih lanjut, OJK mencatat nilai restrukturisasi kredit perbankan pada April 2022 mencapai Rp606,39 triliun. Nilai itu terus mengalami penurunan, di mana restrukturisasi kredit Covid-19 pernah hampir menembus di Rp1.000 triliun pada 2020.

“Proyeksi sementara di April ini kredit restrukturisasi Covid-19 masih ada Rp606,39 triliun. Ini sudah jauh dari angka pertama yang sampai titik tertinggi hampir Rp1.000 triliun di 2020,” kata Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso saat rapat bersama Komisi XI DPR, Selasa (31/5/2022).

Wimboh berharap nilai restrukturisasi kredit Covid-19 akan terus menurun, seiring dengan kenaikan pertumbuhan kredit dan pertumbuhan ekonomi. Pasalnya, kebijakan relaksasi ini akan berakhir pada Maret 2023.

“Kami harapkan kenaikan pertumbuhan kredit juga pertumbuhan ekonomi, kami harapkan ini secara gradual akan turun dan nanti pada suatu titik tentunya akan kami normalkan yang ini sekarang masih dalam monitoring dan pengkajian kita,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kredit OJK restrukturisasi wimboh santoso restrukturisasi kredit
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top