Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asuransi Kendaraan Jasindo Tembus Target, Direktur: Klaim Dilayani Jika SIM dan STNK Berlaku

Asuransi kendaraan bermotor Jasindo sepanjang semester I/2022 mencapai 107 persen dari total target 2022.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 20 Juli 2022  |  15:30 WIB
Asuransi Kendaraan Jasindo Tembus Target, Direktur: Klaim Dilayani Jika SIM dan STNK Berlaku
Karyawan beraktivitas di dekat logo PT Asuransi Jasa Indonesia di Jakarta, Rabu (12/1/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Asuransi Jasa Indonesia atau Asuransi Jasindo mencatat penjualan asuransi kendaraan bermotor sepanjang semester I/2022 mencapai 107 persen dari total target 2022. Meski demikian, perusahaan tidak menyebutkan besaran target 2022.

Direktur Pengembangan Bisnis Asuransi Jasindo Diwe Novara, pencapaian tersebut terdiri atas asuransi untuk kendaraan roda empat dan roda dua yang berasal dari bisnis nonleasing, leasing, dan bisnis strategis.

“Penjualan ini cukup naik signifikan saat pandemi Covid-19 mulai melandai,” katanya melalui siaran pers, Rabu (20/7/2022).

Diwe menuturkan, asuransi kendaraan bermotor menjadi salah satu produk asuransi yang diminati oleh masyarakat. Pasalnya, risiko yang dijamin oleh produk ini utamanya adalah comprehensive dan total loss only. Pada pertanggungan comprehensive, risiko yang dijamin adalah kerugian atau kerusakan kendaraan yang diakibatkan oleh tabrakan, benturan, terbalik, tergelincir, atau terperosok, serta kerusakan akibat kebakaran.

“Risiko-risiko yang ditanggung kerap ditemui oleh masyarakat setiap harinya, sehingga dengan produk ini masyarakat cukup merasa aman atas kendaraan mereka,” lanjutnya.

Sementara itu, untuk pertanggungan total loss only, risiko yang dijamin adalah actual total loss dan constructive total loss. Untuk actual total loss, yaitu kerugian atas kehilangan kendaraan akibat pencurian, termasuk pencurian yang didahului atau disertai atau diikuti dengan kekerasan ataupun ancaman kekerasan.

“Sedangkan constructive total loss, yaitu kerusakan kendaraan akibat suatu kecelakaan di mana biaya perbaikan kendaraan sama atau di atas 75 persen dari harga kendaraan tersebut pada saat kejadian,” katanya.

Namun demikian, semua jaminan tersebut akan berjalan dan berlaku selama pengemudi memiliki SIM dan STNK yang masih berlaku serta pengemudi tidak melanggar hukum yang berlaku.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi kendaraan bermotor jasindo
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top