Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hasil RUPS Bank Maspion (BMAS): Rp80,16 Miliar Jadi Laba Ditahan

Bank Maspion (BMAS) menetapkan laba bersih tahun 2022 menjadi laba ditahan.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 21 Juli 2022  |  09:57 WIB
Hasil RUPS Bank Maspion (BMAS): Rp80,16 Miliar Jadi Laba Ditahan
Bank Maspion - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) PT Bank Maspion Indonesia Tbk. (BMAS), milik konglomerat Alim Markus, menyetujui penggunaan laba bersih tahun buku 2021 untuk dimasukkan dan dibukukan sebagai laba ditahan.

Adapun, rapat Bank Maspion dihelat pada Senin, 18 Juli 2022 pada pukul 09.25 – 10.28 WIB dan bertempat di Fave Hotel, Surabaya.

Untuk diketahui, emiten bersandi saham BMAS ini menutup tahun 2021 dengan membukukan laba bersih tahun berjalan senilai Rp80,16 miliar. Laba tersebut naik 19,7 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) dari Rp66,98 miliar pada 31 Desember 2020.

“Rapat menyetujui penggunaan laba bersih perseroan tahun buku 2021 untuk dimasukkan dan dibukukan sebagai laba ditahan, untuk menambah modal perseroan,” kata manajemen dalam keterbukaan informasi, dikutip pada Kamis (21/7/2022).

Dari sisi komponen permodalan, hingga Maret 2022, Bank Maspion tercatat memiliki modal inti (tier I) sebesar Rp1,29 triliun, naik 3,6 persen yoy dari sebelumnya Rp1,24 triliun.

RUPST juga menyetujui dan melimpahkan kewenangan kepada pemegang saham pengendali (PSP) perseroan untuk menetapkan besarnya gaji atau honorarium serta tunjangan lain yang akan dibayarkan oleh perseroan kepada para anggota direksi dan dewan komisaris.

Selain RUPST, Bank Maspion juga menyelenggarakan RUPS Luar Biasa atau RUPSLB yang terdiri dari 3 agenda, salah satunya menyetujui dan meningkatkan modal dasar perrseroan semula sebesar Rp1,2 triliun menjadi Rp3,4 triliun.

Rapat Bank Maspion juga menyetujui penambahan modal dengan mengeluarkan saham baru dari portepel dalam jumlah sebanyak-banyaknya 4,17 miliar saham dengan nilai nominal Rp100 per saham.

Nantinya, perseroan bakal menerbitkan hak memesan efek terlebih dahulu dalam rangka penambahan modal dengan memberikan hak memesan efek terlebih dahulu (PMHMETD) atau rights issue.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank maspion alim markus laba bersih
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top